MANAGED BY:
KAMIS
20 SEPTEMBER
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | LIFESTYLE | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | PROKALTORIAL | FEMALE

BANUA

Minggu, 20 Agustus 2017 13:57
Penduduk Miskin Kalsel Bertambah 10.000
Ilustrasi Kemiskinan | Foto : Doc / Radar Banjarmasin

PROKAL.CO, BANJARMASIN - Ironis. Baru saja memperingati momen kemerdekaan, warga Banua harus dikejutkan dengan fakta masih ada ratusan ribu masyarakat Banua yang belum merdeka dari kemiskinan.

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Kalsel, jumlah penduduk miskin di Kalsel dalam beberapa bulan terakhir malah mengalami peningkatan. Pada September 2016, angka penduduk miskin sebesar 184 ribu orang. Sedangkan perhitungan terakhir di bulan Maret 2017, jumlahnya bertambah 10 ribu menjadi 194 ribu orang.

Kepala BPS Kalsel Diah Utami melalui Kabid Statistik Sosial Agnes Widiastuti mengatakan, peningkatan jumlah penduduk miskin terbanyak berada di daerah perdesaan. Sebelumnya tercatat 123.261 orang, meningkat menjadi 131.323 pada bulan Maret. "Sedangkan untuk diperkotaan, peningkatannya relatif kecil. Yaitu, dari 60.898 menjadi 62.596," katanya kepada Radar Banjarmasin.

Menurutnya, salah satu penyebab meningkatnya jumlah warga miskin di perdesaan lantaran menurunnya harga jual gabah dalam beberapa bulan terakhir. "Bertani masih menjadi pekerjaan utama di desa, kalau harga gabah menurun tentu akan mempengaruhi penghasilan mereka," ujarnya.

Selain murahnya harga gabah, faktor lain yang menyebabkan masyarakat di desa masuk dalam garis kemiskinan ialah gagal panen. "Tahun lalu, banyak petani yang gagal panen. Itu juga yang menjadi faktor bertambahnya penduduk miskin," ungkap Agnes.

Sementara, faktor yang mempengaruhi meningkatnya masyarakat miskin di daerah perkotaan. Menurutnya, karena sempat tersendatnya pendistribusian Raskin yang dilakukan oleh Bulog. "Mungkin sekarang Raskin sudah didistribusikan," katanya.

Secara terpisah, Pengamat Sosial dan Kebijakan Publik Nurul Azkar mengungkapkan, penyebab utama meningkatnya angka kemiskinan selama ini ialah minimnya penghasilan. "Kalau di desa, biasanya penghasilan mereka dari pertanian dan perkebunan," ungkapnya.

Dia menuturkan, biasanya kesulitan yang dihadapi oleh masyarakat dalam berkebun dan bertani adalah menurunnya harga jual. Serta, gagal panen. "Ini harus ada peran dari pemerintah, bagaimana agar harga jual petani tak menurun," ujarnya.

Sementara itu, salah seorang petani di Desa Lok Buntar, Kecamatan Sungai Tabuk, Kabupaten Banjar, M Yusri membenarkan jika harga jual gabah tahun ini menurun dibandingkan dengan tahun lalu. "Sekarang satu blek harganya hanya Rp50 ribu, padahal tahun lalu Rp70 ribu," katanya.

Dia menduga, menurunnya harga karena disebabkan oleh maraknya beras yang masuk dari luar daerah. "Sekarang, pembeli juga berkurang. Mungkin, karena ada beras dari luar yang masuk," pungkasnya. (ris/yn/ran)

 


BACA JUGA

Rabu, 19 September 2018 12:45

Waduh, Kabut Asap Masih Mengganggu Penerbangan

BANJARBARU - Kabut dalam beberapa hari terakhir masih menyelimuti sejumlah wilayah. Utamanya, pada pagi…

Rabu, 19 September 2018 12:43

Laporan Perusakan Gedung Dicabut, Ternyata ini Pertimbangan Dewan

BANJARMASIN – Orang tua mahasiswa yang berdemo Jumat (14/9) silam, akhirnya bisa tenang. Setelah…

Rabu, 19 September 2018 12:38

Jemaah Haji Kloter 13 Disambut Haru dan Soto Banjar

Jemaah haji kloter 13, gabungan dari Kota Banjarbaru, Banjarmasin dan Kabupaten Balangan, Selasa (18/9)…

Rabu, 19 September 2018 12:36

Dikejar Herder Lalu Dijenguk Pacar

Dibuntuti pria tak dikenal, menangis dalam tahanan, dan dijenguk kekasih tersayang. Inilah pengakuan…

Rabu, 19 September 2018 12:16
Pemko Banjarbaru

Ketua PKK Pantau Pemberian Imunisasi MR

BANJARBARU - Ketua TP PKK Banjarbaru Ririen Nadjmi Adhani didampingi Kepala Dinas Kesehatan Banjarbaru…

Rabu, 19 September 2018 10:33
Pemko Banjarbaru

Berharap Pemerintah Segera Realisasikan Pembayaran Tunggakan BPJS

BANJARBARU - Polemik tertunggaknya pembayaran BPJS Kesehatan kepada RS Idaman Banjarbaru berdampak terhadap…

Rabu, 19 September 2018 10:25
Pemkab Tanah Bumbu

Plt Bupati Bantu Pembangunan Masjid

BATULICIN - Plt Bupati Tanah Bumbu H Sudian Noor menyerahkan bantuan hibah keagamaan untuk rehab/pembangunan…

Rabu, 19 September 2018 10:22
Pemkab Tanah Bumbu

PSK dan Pengelola Karaoke Diamankan

BATULICIN - Gangguan ketertiban umum akan penyakit masyarakat seakan tak ada habisnya. Dengan alasan…

Rabu, 19 September 2018 10:20
Pemkab Tanah Bumbu

Jumlah DPT Tanbu 215.574 Pemilih

BATULICIN – KPUD Tanbu melaksanakan Rapat Terbuka Rekapitulasi Daftar Pemilih Tetap Hasil Perbaikan…

Rabu, 19 September 2018 10:14

Lomba Foto Bakal Hiasi Milad Kota Banjarmasin

PEWARTA foto, pehobi fotografi, atau pun pemula yang baru belajar memotret, diajak untuk meramaikan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .