MANAGED BY:
JUMAT
15 DESEMBER
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | LIFESTYLE | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | SOCIETY | KOMBIS

FEATURE

Jumat, 06 Oktober 2017 13:57
Ketika Kitab Suci Lima Agama Dibaca Bersama

Ingin Dorong Partisipasi Pemuda Dalam Kegiatan Keagamaan

BACAKAN KITAB SUCI: Salah seorang pemuda beragama Hindu ketika membaca kitab suci agamanya Di GOR Rudy Resnawan, Kamis (5/10).

PROKAL.CO, Meski berbeda agama, suasana kekeluargaan sangat terasa saat ratusan pemuda dari berbagai suku berkumpul di GOR Rudy Resnawan Kamis (5/10) kemarin.

Di gedung beralamat di Jalan Trikora tersebut, dilaksanakan acara Gerakan Pemuda Membaca Kitab Suci (GPMKS) yang digelar oleh Kementerian Pemuda dan Olahraga (Kemenpora) RI. Di mana para pemuda yang berhadir secara bergantian membaca kitab suci agama mereka masing-masing.

Total ada lima tokoh dari lima agama yang secara bergantian memandu para pemuda membaca kitab suci. Yaitu, dari agama Islam, Hindu, Budha, Kristen dan Katolik.

Kabid Penelusuran dan Pemetaan Iptek Kemenpora RI Supadi mengatakan, GPMKS merupakan kegiatan dalam rangkaian Kirab Pemuda 2017 yang tengah digelorakan Kemenpora di 34 titik kabupaten/kota di seluruh Indonesia.

"Tujuan digelarnya GPMKS ialah untuk memupuk kebhinekaan di kalangan pemuda tanpa memandang suku, ras, dan agama yang berbeda," katanya.

Dia menambahkan, GPMKS mengemban tanggungjawab besar menyatukan pemuda yang berasal dari enam agama di Indonesia untuk membacakan masing-masing kitab suci dalam satu tempat dan waktu yang sama.

"Tapi karena di Banjarbaru tidak dihadiri oleh agama Khonghucu, maka hanya lima kitab suci agama yang dibaca," tambahnya.

Lebih lanjut, Supadi mengungkapkan, melalui GPMKS Kemenpora ingin meningkatkan partisipasi kaum muda dalam kegiatan keagamaan masing-masing.

"Karena saat ini, partisipasi pemuda dalam kegiatan keagamaan mulai menurun," ungkapnya.

Sementara itu, Kepala Kemenag Banjarbaru Zainal Ilmi menuturkan, keberagaman yang dimiliki oleh Indonesia merupakan suatu keistimewaan bangsa Indonesia yang harus dijaga dengan baik.

"Jadi jangan dijadikan alasan untuk bercerai berai," ujarnya.

Menurutnya, dari perbedaan tersebut lah masyarakat harus bisa bersatu. "Keberagaman adalah takdir terbaik yang Tuhan pilihkan bagi bangsa Indonesia, maka perlu mendapatkan perhatian lebih untuk menjadikan perbedaan tersebut sebagai potensi bukan sebagai ancaman. Agar kita bisa hidup rukun, harmonis dan berdampingan," pungkasnya. (ris)


BACA JUGA

Jumat, 15 Desember 2017 15:23

Setengah Hari di Hutan Mangrove Langadai Kelumpang Hilir Kotabaru

Tombak ulin yang tengahnya berlubang mereka angkat ke depan wajah. Kemudian mereka tiup pangkalnya,…

Jumat, 15 Desember 2017 14:46

Kisah Atlet Paralympic Balangan Berprestasi di Nasional dan Internasional

Atlet National Paralympic Committe (NPC) asal Kabupaten Balangan, menjadi buah bibir pada perhelatan…

Rabu, 13 Desember 2017 15:15

Melihat Kiprah Kelompok Dukungan Sebaya Pengidap HIV/AIDS

Bagi Orang Dengan HIV/AIDS (ODHA), bercerita secara terbuka tentang penyakit yang dialaminya bukanlah…

Selasa, 12 Desember 2017 14:22

Pengalaman Danlanal TNI AL Banjarmasin Selama Mengikuti Kursus Militer di Inggris

Komandan Pangkalan TNI AL Banjarmasin, Kolonel Laut (P) Oky IZ Dipura bergabung dalam kursus NATO (Pakta…

Senin, 11 Desember 2017 13:14

Melihat Tradisi Mandi Kebal di Hulu Sungai Selatan

Masyarakat Kabupaten Hulu Sungai Selatan (HSS) selain akrab dengan tradisi membawa senjata tajam (sajam)…

Senin, 11 Desember 2017 10:38

Wayang Kulit Banjar Hibur Pengunjung Perpusda

Asam pauh dalima pauh, rama-rama batali banang. Ndiiiiiiih yaaaaaing. Ikam jauh aku jauh, sama-sama…

Sabtu, 09 Desember 2017 16:36

Aksi Bagi Nasi Bungkus dari Komunitas Sijum

Ada komunitas unik di Kota Amuntai. Para personelnya rutin membagikan nasi bungkus setiap Jumat pagi.…

Jumat, 08 Desember 2017 18:37
Mereka Mantap jadi Pegulat (Bagian II, Habis)

Gulat Tak Sekadar Prestasi, Tapi juga Ladang Rezeki

Gulat tak hanya memenuhi harapan atlet muda yang perlu perbaikan rezeki. Namun, membuka pintu bagi atlet…

Kamis, 07 Desember 2017 16:27
Mereka Memilih jadi Pegulat (1)

Dibesarkan Loncat Indah, tapi Sukses di Gulat

Ina menoreh prestasi di loncat indah, tapi kemudian jenuh dan kepincut gulat. Sedangkan Adam harus memberontak…

Selasa, 05 Desember 2017 14:01

Masyarakat Lawan Pemburu Telur Penyu

Sejak dinyatakan sebagai salah satu hewan langka oleh pemerintah, penyu dan telurnya tak lagi diperjualbelikan.…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .