MANAGED BY:
MINGGU
19 AGUSTUS
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | LIFESTYLE | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | PROKALTORIAL | FEMALE

FEATURE

Senin, 16 Juli 2018 14:46
Sisi Lain Raries Wijayanti, Pendiri Ikut Berbagi Community (IBC)

Sisihkan Gaji untuk Beramal

CANTIK: Kecantikan tak cuma ada pada rupa. Tapi juga dari hati. Raries Wijayanti menunjukan itu. Seorang Bidan di Puskesmas Pemurus Dalam ini membentuk Ikut Berbagi Community (IBC). | Foto: Tia Lalita Novitri/Radar Banjarmasin

PROKAL.CO, Kesadaran membantu sesama dimiliki Raries Wijayanti (28). Seorang Bidan di Puskesmas Pemurus Dalam. Bersama sahabatnya, dia membentuk komunitas sosial. Mereka menyebutnya dengan nama Ikut Berbagi Community (IBC).

TIA LALITA NOVITRI, Banjarmasin

Kemarin (15/7) siang, dengan leluasa Raries menceritakan awal mula komunitas itu. Sembari duduk santai di lobi Rattan Inn, Jalan A Yani, Km 5.

Ia mengenakan setelan bernuansa hitam. Dengan sedikit sentuhan warna emas di bajunya, Raries tampak menawan. Gaya bicaranya ramah dan lugas. Dirinya bercerita banyak.

IBC terbentuk atas inisiatif Raries dan Martina (28). Keduanya adalah sahabat semasa perkuliahan. Pertemanan mereka terjalin sejak sepuluh tahun silam. Tepatnya ketika menuntut Ilmu Kebidanan di Akbid Sari Mulia, Banjarmasin.

Begitu lulus tahun 2011, keduanya mencari peruntungan. Dengan ikut tes calon pegawai negeri sipil. Nasib baik kembali berpihak. Mereka dinyatakan lulus.

Singkat cerita, keduanya sampai pada bulan pertama mengemban tugas negara. Melayani masyarakat sesuai bidang keilmuan.

Jauh sebelum menerima gaji pertama, Raries dan Martina sudah terpikir ingin berbagi. Menyisihkan sebagian gaji untuk disumbangkan kepada yang membutuhkan.

Hal itu pun benar-benar dilakukan. Uang keduanya terkumpul dan disumbangkan pada sebuah yayasan panti asuhan.

Ada kepuasan batin yang mereka rasakan. Tak cukup sampai di situ, keduanya membulatkan tekad. Untuk menjadikan itu sebagai program terus menerus.

Mereka mulai menebar virus positif. Raries dan Martina kemudian mengajak temannya masing-masing. Lewat bujukan empat mata, donasi pun meningkat.

Terbentuklah IBC. Awalnya merupakan kependekan dari Ikatan Bidan Cantik. Sebab donatur di dalamnya terdiri dari orang-orang berprofesi bidan.

Dari bulan ke bulan, donatur kian bertambah. Bahkan tak lagi sebatas bidan. Ada pengusaha muda, dokter spesialis, PNS hingga dosen.

Mereka kemudian mengubah nama komunitas menjadi Inner Beauty Community. Lantaran susah diingat oleh para anggota, nama Ikut Berbagi Community menjadi pilihan terakhir. "Tanpa meninggalkan esensi komunitas dan singkatan asalnya, komunitas ini tetap dinamakan IBC," ucap Raries.

7 tahun berjalan, komunitas ini masih eksis. Puluhan bahkan ratusan donatur mempercayakan IBC. Dari awal terbentuk hingga sekarang, sudah ada sepuluh donatur tetap. Selebihnya adalah mereka yang tergerak hatinya untuk menyumbang. Boleh siapa saja, muda hingga lanjut usia. Baru-baru ini seorang donatur dari Bandung juga turut berpartisipasi.

Puncak kesibukan Raries adalah ketika memasuki bulan Ramadan. Kerabat-kerabat anggota IBC berlomba adakan kebaikan. Program ini juga tak sepi di hari-hari biasa.

IBC juga sering menggalang dana untuk korban bencana. "Paling sering sih buat korban kebakaran," ucap perempuan kelahiran Tanjung Mas, 4 Agustus 1989 itu.

Ketika uang terkumpul, Raries memastikan salah satu panti yang hendak dituju. Mencari tahu kebutuhan paling darurat. Suatu ketika mereka menyumbangkan mesin cuci, kulkas, Alquran dan banyak lagi.

IBC juga pernah membeli beberapa petak tanah di kawasan Banjar Indah, Km 5. Di situ kemudian didirikan sebuah TK Alquran.

"Serasa ada yang kurang jika tak berbagi," ucap istri Muhammad Yuliardi itu. Ia pernah melewati titik jenuh. Mengemban amanah dari sekian banyak donatur. Dibarengi dengan tuntutan profesi. Hampir menyerah. Namun terkalahkan oleh hati nurani.

Raries berharap, suatu saat komunitasnya berbadan hukum. Perlahan menjelma menjadi yayasan amal. Bicara soal keuntungan, yang jelas bukan soal materi. Melainkan pahala dan kepuasan hati. "Niat kami simpel; bisa membantu dan berguna bagi mereka yang membutuhkan," tegasnya (mr-150/ma/nur)


BACA JUGA

Senin, 13 Agustus 2018 14:15

Berbincang dengan Komunitas Cosplay Kandangan, Pamerkan Cosplay sambil Silaturrahmi

Tidak semua hobi yang disalurkan berakhir negatif, ada juga yang berakhir dengan kegiatan positif. Seperti…

Rabu, 08 Agustus 2018 12:52

Dari Salat Hajat Sambut HUT Kemerdekaan Bersama Guru Zuhdi

Pembacaan Surah Yasin dan Selawat Nabi Muhammad SAW, terdengar teduh di ruang utama Mahligai Pancasila,…

Senin, 06 Agustus 2018 13:14

Pameran Seni Rupa Metamorfosis: Hargai Proses, Jangan Minta Murah

Pameran Metamorfosis menyentil pelaku dan penikmat seni rupa. Membuktikan bahwa proses kerja karya seni…

Senin, 30 Juli 2018 18:30

Penderitaan Bayi Adilla Nafisah Akibat Terkena Virus Rubella

Sepekan lagi, Adilla Nafisah genap berusia delapan bulan. Namun, suara tawa belum pernah terdengar dari…

Senin, 30 Juli 2018 18:11

Buku Djadoel, Melawan Arus Lewat Jual-Beli Buku Murah

Kios "Buku Djadoel" mencoba melawan arus. Lewat usaha jual beli buku dan majalah bekas dengan harga…

Senin, 30 Juli 2018 18:00

Antusias Warga Menyambut Salat Gerhana Bulan di Masjid Istiqomah

Warga Kota Banjarbaru turut menyambut peristiwa astronomi langka, gerhana bulan terlama abad ini, dengan…

Minggu, 29 Juli 2018 16:25

Berkenalan dengan Pratiwi Juliani, Penulis asal Lokpaikat yang Terpilih dalam Festival Literasi Internasional di Bali

Namanya masuk sebagai salah satu dari lima penulis Emerging Ubud Writer & Reader Festival (UWRF)…

Sabtu, 28 Juli 2018 15:25

Belajar Mengaji Kilat dengan Metode Nursyifa Temuan Muslim Aridho

Bertekad ingin sebanyak-banyaknya mengentaskan umat Muslim dari buta huruf arab, Ustaz Muslim Aridho…

Jumat, 27 Juli 2018 17:01

Kisah Haru Nenek Mustika, Guru Ngaji yang Tinggal di Rumah Reot

Mengongkosi putranya yang mengalami keterbelakangan mental, Nenek Mustika hidup di sebuah rumah yang…

Jumat, 27 Juli 2018 15:28

Suka Duka Petugas Kebersihan Pasar Sungai Andai

Titin (49) membersihkan sendirian Pasar Tradisional Sungai Andai, Banjarmasin Utara. Tumpukan kresek…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .