MANAGED BY:
MINGGU
18 NOVEMBER
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | LIFESTYLE | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | PROKALTORIAL | FEMALE

FEATURE

Kamis, 02 Agustus 2018 17:32
Kasihannya..!! Ayah Rela Meminta-Minta Demi Biayai Anak di Rumah Sakit
KASIH IBU: Rosila setia menemani Cantika yang menderita penyakit kanker darah, Selasa (31/7) kemarin, sudah 10 hari lamanya.

PROKAL.CO, Tetes air mata menetes dari mata Rosila (46) saat bercerita tentang suaminya, Suparyono(50) yang meminta-minta demi mengobati anakn mereka yang saat ini tergolek di RS Idaman Banjarbaru.

Suparyono dan Rosila adalah warga Desa Batumulya, Kecamatan Penyipatan, kabupaten Tanah Laut. Mereka sedang berjuang untuk mengobati anak mereka, Cantika (13). Siswi SMP itu saat ini telah 10 hari dirawat di Rumah Sakit Idaman, Banjarbaru karena menderita penyakit kanker darah.

“Sekarang dia menjalani perawatan khusus,” ungkap Rosila.

Selama 10 hari merawat anaknya di rumah sakit, Rosila yang sehari-hari berjualan di sekolahan terpaksa tidak berjualan. Dia menjaga Rosila. Sang suami yang hanya pekerja jaga malam di SMA N 1 Panyipatan Pelaihari sendiri harus pontang-panting mencari dana.

Suparyono hanya bergaji Rp1 juta per bulan. Selama perawatan, uang tabungan mereka habis, sedangkan sang suami belum menerima gaji. Malang bagi mereka, pengobatan tidak ter-kaver BPJS Kesehatan. Sementara sehari-hari, mereka juga harus membiayai diri selama berada di RS Idaman Banjarbaru.

“Suami saya akhirnya meminta-minta demi anak,” cerita Rosila yang terus meneteskan airmata. Suparyono, Senin (30/7) kemarin turun ke pasar dan jalan-jalan di Pelaihari untuk minta-minta. Menurut Rosila, suaminya tidak pernah melakukan itu. “Demi Cantika saat minta- minta rasa malunya dia buang jauh-jauh. Suami pasrah, tidak punya dana lagi,” ceritanya

Di Rumah Sakit Idaman, Rosila hanya seorang diri menemani anaknya. Sedangkan suaminya hanya datang pada pagi hari dan pulang ke Pelaihari pada sore hari. “Suami, malam hari masih bekerja jaga malam di SMA 1 Panyipatan Pelaihari, dan pagi hari menyapu di situ. Setiap hari suami, pulang pergi Banjarbaru- Pelaihari,” ujarnya.

Keadaan anaknya yang sedang sakit, dan uang yang sedikit, membuat Rosila juga sudah tak begitu peduli dirinya. Makan tidak teratur, demikian tidur. “ Cuma makan sedikit, itu pun sisa makan anak di rumah sakit,” ujarnya.

Untunglah, ada bantuan yang datang. Dia dan suaminya juga mengucapkan terimakasih sebanyak-banyaknya kepada warga Pelaihari dan Bupati Tanah Laut, serta masyarakat Banjarbaru yang telah menyisihkan uangnya untuk membantu anaknya yang sedang mengalami penyakit kanker darah. “Suami dibawa seorang wartawan bertemu Bupati Tanah Laut,” ceritanya.


“Dana yang terkumpul, sudah bisa untuk membeli obat, yang harganya sekitar Rp300 ribu, dan Rp 206.000,- untuk membayar bulanan BPJS. Serta untuk biaya hidup selama merawat anak di rumah sakit,” ceritanya.

Rosila mengatakan, penyakit anaknya sudah diderita sekitar dua tahun belakangan ini. Hal itu diketahui pertama kali saat Cantika kelas 6 SD. “Dulu dia sakit kepala dan dibawa ke puskesmas terdekat di Panyipatan, sesampai di puskesmas dia mengalami kejang-kejang dan langsung drop," ceritanya.

Cantika kemudian dibawa ke RSUD H Boejasin Pelaihar dan, dirawat selama dua minggu. Lalu kemudian Cantika dirujuk ke RSUD Ulin Banjarbaru, juga dirawat selama dua minggu” ceritanya. Di sanalah baru diketahui Cantika mengidap leukimia atau kanker darah.

 

Suparyono dan istri saat itu sangat terkejut saat mengetahui anaknya menderita penyakit kanker darah. Setelah kejadian itu menurut Suparyono, dia langsung mendaftarkan keluarganya ke BPJS agar bisa berobat setiap bulannya.

Dari pengakuannya, selama dua tahun belakangan ini, Cantika rutin berobat setiap bulannya di RSUD H Boejasin Pelaihari dan RSUD Ulin Banjarbaru. “Dalam satu bulan sekali, Cantika dirawat di rumah sakit selama 3-4 hari. Dia melakukan transfusi darah, bisa menghabiskan 3-4 kantong darah,” ungkapnya

Selama dirawat, Cantika juga harus libur dari sekolah, dia harus menginap di rumah sakit. “Sekolah telah memahami situsi anak kami yang perlu perawatan,” ujarnya.
Menurutnya, saat penyakit anaknya kambuh, Cantika merasa sakit kepala, seluruh tubunya terasa sakit, seperti ditusuk-tusuk. Kulitnya berubah, jadi pucat. Suparyono, juga sempat pusing mencari darah untuk anaknya saat stok di PMI kosong.(mr-152/ay/ran)

 


BACA JUGA

Kamis, 15 November 2018 12:03

Jalan Untuk Kaum Difabel di DPRD Jatim

Hak penyandang disabilitas sekarang ini masih kurang, baik sarana maupun prasarana publik maupun pekerjaan.…

Selasa, 13 November 2018 15:04

Event Gowes Untukmu Pahlawanku Meriah dan Banyak Hadiah

WALAU Sempat diguyur hujan, Fun Gowes Untukmu Pahlawanku "Semangat Pahlawan di Dadaku" gelaran Dewan…

Selasa, 13 November 2018 14:47

Unik, Samsat Bergerak Sapu Jagad

BANJARMASIN - Untuk meningkatkan pendapatan di sektor pajak, Badan Keuangan Daerah (Bakeuda) Kalsel…

Senin, 12 November 2018 12:52
Berita Tenaga Kerja Indonesia

Hongkong Paling Banyak, Baru Arab Saudi

September tadi, Kantor Imigrasi Kelas I TPI Banjarmasin bersama BP3TKI Banjarbaru mencegat keberangkatan…

Sabtu, 10 November 2018 11:34

Mengenang Gugurnya Sembilan Syuhada 9 November 1945 di Banua

Abdul Majid, lahir sepuluh tahun setelah penyerangan 9 November 1945. Tiga pamannya gugur dalam penyerangan…

Selasa, 06 November 2018 14:50

Sungai Baru Larut dalam Nostalgia Layar Tancap

Layar tancap adalah hiburan rakyat. Orang juga menyebutnya dengan misbar alias gerimis bubar. Di Banjarmasin,…

Jumat, 02 November 2018 10:50

Ada yang Jadi Mata Pilot, Ada yang Penjaga Cuaca

BANJARBARU - Bandara adalah sebuah dunia sendiri. Dengan ribuan orang yang bergegas, jadwal yang…

Jumat, 26 Oktober 2018 15:28

Menanti Hujan Turun di Pulau Laut, PDAM Andalkan Empang...Eh Waduk

Doa PDAM minta hujan rupanya masih tertahan di langit. Pulau Laut panas, walau siang kemarin sempat…

Rabu, 24 Oktober 2018 12:32

Lagu "Insya Allah" Fadly Padi Sejukkan Ribuan Napi

Lapangan besar Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas III Banjarbaru memutih. Ribuan Warga Binaan Pemasyarakatan…

Minggu, 21 Oktober 2018 07:05

Memahami Selera Fashion Leluhur dari Busana Pengantin Banjar Abad 15-19

BANJARMASIN -Mengusung suara dari masa lampau, bukan berarti Kawang Yoedha anti perubahan. Kreasi modern…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .