MANAGED BY:
RABU
22 MEI
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | RADAR MUDA | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | PROKALTORIAL | FEMALE

BANUA

Rabu, 30 Januari 2019 11:50
BMKG Imbau Masyarakat Waspada Bahaya Petir Hingga Februari Mendatang
Foto ilustrasi

PROKAL.CO, BANJARMASIN - Tewasnya dua bocah kakak beradik di Jalan Sapta Marga, Banjarbaru: M Syahril F (13) dan M Revaldi A (9), akibat sambaran petir.

Serta, rusaknya sejumlah rumah di beberapa daerah karena angin kencang, Senin (28/1) tadi. Menjadi pertanda bahwa masyarakat harus waspada dengan kondisi cuaca saat ini.

Berdasarkan data dari Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Stasiun Meteorologi Kelas II Syamsudin Noor, cuaca ekstrem setidaknya akan terjadi hingga bulan depan. Lantaran, dinamika atmosfer di wilayah Kalimantan Selatan.

"Salah satu dinamika atmosfer yang terjadi ialah adanya belokan angin yang mendukung pertumbuhan awan-awan hujan dan kumulonimbus di Kalsel. Selain itu, kondisi kelembapan udara di atmosfer juga masih cukup basah," kata Riza Arian Noor selaku Kepala Seksi Observasi dan Informasi Stasiun Meteorologi Kelas II Syamsudin Noor, kemarin.

Dijelaskannya, terbentuknya awan hujan dan kumulonimbus itulah yang mengakibatkan cuaca di Banua menjadi tak bersahabat.

"Yang paling berbahaya kumulonimbus, karena sumber utama petir dari sana. Kemungkinan kondisi seperti ini bakal terjadi hingga Februari," jelasnya.

Untuk itu, dia mengimbau supaya masyarakat waspada terhadap dampak dari cuaca buruk saat ini. Seperti, petir, angin kencang dan hujan lebat.

"Kalau untuk petir usahakan jangan berteduh di bawah pohon, karena sifat petir melepaskan muatan listriknya ke tempat yang tinggi," imbaunya.

Selain itu, saat hujan deras disertai petir. Masyarakat diminta tidak bermain ponsel. Sebab, gelombang dari elektromagnetik bisa menimbulkan induksi dari sambaran petir.

"Induksi sambaran petir ini sangat berbahaya. Kita bisa terkena walaupun sedang di dalam rumah, ketika petir menyambar rumah," ujar pria yang akrab disapa Riza ini.

Dia juga mengimbau agar masyarakat menjauh dari daerah terbuka atau lapang. Ketika kumulonimbus tepat berada di atas wilayah tersebut.

"Awan seperti ini biasanya berwarna hitam. Jadi, kalau ada awan hitam menjauh dari tempat terbuka, jangan main HP dan berteduh di bawah pohon," ungkapnya.

Sementara itu, terkait kondisi Banua akibat cuaca ekstrem akhir-akhir ini, Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kalsel Wahyuddin menyebut bahwa sampai sekarang beberapa daerah yang dianggap rawan masih dalam kondisi aman.

"Untuk sementara ini hanya Balangan yang airnya mulai naik. Kalau intensitas hujan masih tinggi, maka dikhawatirkan akan banjir," ungkapnya.

Meski begitu, dia menyampaikan bahwa pihaknya akan terus bersiaga. Karena, Kalsel sudah menetapkan status siaga bencana sejak 1 Januari hingga 30 April 2019.

"Masyarakat juga harus waspada. Sebab, potensi hujan sedang hingga lebat disertai petir dan angin kencang mengintai sejumlah wilayah," ucapnya.

Untuk mengantisipasi sewaktu-waktu terjadi bencana, pria yang akrab disapa Ujud ini menuturkan bahwa BPBD Kalsel terus melakukan pemantauan dan monitoring situasi serta kondisi wilayah di semua kabupaten/kota.

"Anggota juga rutin melakukan kegiatan perekapan data dan pelaporan bencana. Serta, pengecekan peralatan radio komunikasi dan pengoperasian call center BPBD Kalsel supaya mudah dihubungi masyarakat," tuturnya.

Secara terpisah, Kepala BMKG Stasiun Klimatologi Banjarbaru, Goeroeh Tjiptanto menjelaskan, tingginya curah hujan dikarenakan bulan ini diprakirakan sedang berada di puncak musim hujan.

"Secara keseluruhan puncak hujan terjadi pada Desember 2018 sampai Januari 2019," jelasnya. (ris/ay/ran)


BACA JUGA

Selasa, 21 Mei 2019 11:02
Berita Tanah Laut

Kompak..! Bupati dan Wabup Tala Safari Ramadan di Sungai Pinang

PELAIHARI – Banyak bantuan keagamaan yang diberikan Pemerintah Kabupaten Tanah…

Selasa, 21 Mei 2019 11:00
Pemkab Tanah Bumbu

Pelajar Disuluh Wawasan Kebangsaan

BATULICIN - Pemkab Tanbu melalui Kantor Kesatuan Bangsa dan Politik…

Selasa, 21 Mei 2019 10:59

Bupati Tala Safari Ramadan Pertama di Kuringkit

PELAIHARI - Safari pertama Bupati Tanah Laut (Tala) Sukamta beserta…

Selasa, 21 Mei 2019 10:57

Bupati Tala Sukamta, Keluarkan Perbup Dukung Kabupaten Layak Anak

PELAIHARI - Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Tanah Laut (Tala) melalui Dinas…

Selasa, 21 Mei 2019 10:56
Pemkab Tanah Bumbu

Usulkan Tiga Sekolah Kandidat Adiwiyata

BATULICIN - Pemkab Tanbu melalui Dinas Lingkungan Hidup (DLH) pada…

Selasa, 21 Mei 2019 10:51
Pemko Banjarbaru

Ririen Apresiasi Silaturahmi dan Bukber KPS

BANJARBARU -  Ketua TP PKK Kota Banjarbaru,  Ririen Nadjmi Adhani…

Selasa, 21 Mei 2019 10:49
Pemko Banjarbaru

Walikota dan Wawali Buka Bersama Warga Karangan

BANJARBARU - Walikota Banjarbaru, Nadjmi Adhani didampingi Wakil Walikota Banjarbaru,…

Selasa, 21 Mei 2019 10:46
Parlementaria

Anggota Dewan Ini Usulkan Pembalap Liar Dimasukkan ke Pesantren Ramadan

BANJARBARU - Dari awal bulan Ramadan hingga sejauh ini. Total…

Selasa, 21 Mei 2019 10:34

Rekapitulasi Suara Nihil Gugatan: Selisih Tipis, Tetap Diterima

BANJARBARU - Mendekati hari pengumuman hasil Pemilu 2019 pada 22…

Selasa, 21 Mei 2019 10:20

Banjarmasin Janji Tertibkan Pengamen Kamboja

BANJARMASIN - Maraknya para pengamen di Taman Kamboja disikapi serius…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*