MANAGED BY:
SENIN
17 JUNI
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | RADAR MUDA | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | PROKALTORIAL | FEMALE

FEATURE

Kamis, 23 Mei 2019 09:48
Kisah Kerusuhan 23 Mei: Telepon Guru Sekumpul Bikin Karno Tenang
H. Karno

PROKAL.CO, Peristiwa itu masih melekat kuat di ingatan H Karno. Pria kelahiran Rantau 3 November 1945 silam ini merupakan salah satu saksi mata kerusuhan 23 Mei di Banjarmasin. Saat itu, dia sedang berada di kantor Golkar.

Ayah Karno --demikian mantan kader Golkar itu disapa-- mengatakan hari itu, warga beraktivitas seperti biasa. Seolah-olah tak akan terjadi apa-apa. Meski ada kampanye parpol, tetapi tidak ada firasat sesuatu yang besar bakal terjadi.

Banyak yang mengira bahwa kerusuhan terjadi setelah Salat Jumat. Tapi menurut Ayah Karno, sebenarnya orang-orang sudah berkumpul di depan kantor Golkar pada pukul 11.00 siang.

"Saya berada di rumah Ketua Golkar Kalsel, Pak Haji Sulaiman, dengar kejadian keributan, yang ikut kampanye disuruh lepas baju, sekitar pukul 11.00 Wita pagi saya ke Kantor Golkar," tuturnya.

Anggota Dewan Kehormatan DPD Golkar Kalsel ini tiba di depan Kantor Golkar, ternyata sudah banyak kerumunan orang. Orang-orang yang berada di depan Kantor Golkar terlihat membawa senjata tajam celurit dan parang. Mereka berteriak-teriak, seperti mencoba memancing keributan. Entah dari mana massa itu, ia mengaku tidak tahu. "Tapi itu bukan orang Banjar. Karena logat bicaranya beda," ucapnya.

Di dalam kantor memang banyak kader partai. Melihat ulah perusuh, mereka juga sempat naik darah, tapi berhasil ditenangkan. "Saya minta mereka tidak keluar, saya saja yang keluar," katanya.

Tidak ada perasaan takut sama sekali saat itu. Padahal beberapa unit mobil yang terparkir di depan kantor mulai menjadi sasaran pembakaran oleh perusuh. "Beberapa orang ada yang mencoba masuk tapi tidak ke dalam kantor, hanya di depan saja, saya minta mereka keluar," ucapnya yang waktu itu tak berfikir apa-apa. "Padahal bisa saja saya terluka."

Meski banyak massa yang mencoba membuat rusuh di Kantor Golkar, Ayah Karno mengaku tidak sedikit pun gentar melihat situasi itu. Belum lagi selesai, dia mendapat kabar kalau rumah Ketua Golkar diserang sekelompok orang. Dia bergegas ke sana.

Setibanya di rumah Haji Sulaiman HB, Ayah Karno melihat mobil truk di depan rumah. Diatas mobil ada seorang pria tak dikenal berdiri menyerukan untuk menyerbu masuk ke dalam rumah. Entah apa maksud dan tujuannya, dia juga tidak tahu. Orang-orang banyak masuk ke dalam memorak porandakan seisi rumah.

"Untungnya ketua saat itu tidak ada di rumah. Informasinya ketua sedang berada di rumah Kapolda," ujarnya.

Ayah Karno kemudian berinisiatif menutup pintu pagar. Tiba-tiba seorang pengendara sepeda motor menabraknya hingga dia terpental masuk ke dalam parit. Beruntung tidak sampai membuatnya luka-luka.

"Yang aneh, HP saya yang masuk ke dalam parit tiba-tiba bunyi, ketika diangkat ternyata Guru Sekumpul, beliau pesan agar saya jangan melakukan tindakan," ucapnya yang mengatakan telepon dari ulama kharismatik itu membuatnya tenang.

Selepas serangan ke rumah pimpinan Golkar Kalsel, dirinya masih harus melihat dan membantu pegawai perusahaan Hasnur di kawasan Jalan Ahmad Yani KM 2 yang belum bisa pulang. Biasanya sore semua karyawan pulang, karena kondisi mencekam mereka dilarang untuk pulang sementara waktu.

"Habis Magrib, baru mereka saya antar ke rumah masing-masing pakai mobil. Malam sekitar pukul 2 dini hari saya baru bisa pulang ke rumah di Kayutangi," katanya yang mengaku tak bisa melupakan peristiwa Jumat kelabu itu.


BACA JUGA

Minggu, 16 Juni 2019 09:11

Melihat dari Dekat Program Mengubah Rawa Jadi Lahan Pertanian

Memiliki banyak daerah rawa yang ganggur menjadi berkah tersendiri. Kalsel…

Rabu, 12 Juni 2019 12:00
Suka-Duka Sipir Muda Wanita di Dalam Lembaga Pemasyarakatan

Para Perempuan Ini Kerap jadi Tempat Napi Curhat

Tak mudah kerja di penjara. Apalagi bagi kaum hawa. Banyak…

Selasa, 11 Juni 2019 17:00
Inilah Panta, Minuman Kebanggaan Generasi 80-an

Panta 'Legend' Kini Cuma Diolah Berdasarkan Pesanan

Panta sebenarnya minuman tradisional. Pada masanya, usaha rumahan pembuatan Panta…

Selasa, 11 Juni 2019 10:27
Melihat Dari Dekat Sisa Banjir Bandang Pulau Laut

Nyawa Hampir Melayang, Embung Kering Mendadak

Sabtu pagi itu Fatimah baru saja usai selamatan. Barang-barang berserakan.…

Senin, 10 Juni 2019 17:45
Sarjana Pendamping Desa Sulap Rumah Pribadi untuk Objek Foto Selfie

Buka Setiap Hari, Mau Foto Harus Janjian Dulu

Ide sarjana pendamping desa (Samping Desa) di Kabupaten Hulu Sungai…

Senin, 03 Juni 2019 11:25
Ketua MUI Banjar KH Fadlan Asyari Bercerita Momen-Momen Istimewa Sewaktu Merawat Guru Sekumpul di Surabaya

Terharu Saksikan Kesabaran Guru Hadapi Penyakit

Ketua MUI Banjar KH Fadlan Asy’ari masih bersepupu dengan KH…

Senin, 03 Juni 2019 09:26
Jadi Orang Tua Asuh Sehari ala IBC

Belikan Baju Lebaran

Pernah kah terbayangkan menjadi orang tua asuh dalam sehari saja?…

Sabtu, 01 Juni 2019 12:25
Perjalanan Dakwah Ketua MUI Tanbu KH Muhammad Fadli Muis

Sempat Jualan Minyak Harum Supaya Bisa Beli Kitab

Lahir dari keluarga sederhana, KH M Fadli Muis harus berjuang…

Kamis, 30 Mei 2019 12:08
MELIHAT FENOMENA PESAN MAKANAN ONLINE DI SIANG BULAN PUASA

SAKADUP? SUDAH KUNO!

Tak semua orang tahu lokasi Warung Sakadup. Sudah tahu pun,…

Selasa, 28 Mei 2019 10:41
Ustaz Pitmanuddin, Pembaca Manakib yang Terkenal di Marabahan

Hapal Banyak Cerita Hidup Wali Allah

Sesuai jabatannya sebagai penyuluh agama Islam fungsional KUA Kecamatan Bakumpai,…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*