MANAGED BY:
SENIN
22 JULI
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | RADAR MUDA | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | PROKALTORIAL | FEMALE

BANUA

Selasa, 25 Juni 2019 14:51
Siapa Bakal Calon Wakil Ibnu Sina, PKS: Sulit Berkoalisi Dengan PDIP Lagi
BIDIK TARGET: Wali Kota Banjarmasin sekaligus kader PKS Ibnu Sina memanah di halaman Masjid Sabilal Muhtadin, beberapa waktu lalu.

PROKAL.CO, BANJARMASIN - Sulit menyangkal bahwa Ibnu Sina adalah kandidat terkuat pada Pilkada 2020. Dia punya modal sebagai petahana. Populer di media sosial dan disukai anak muda. Plus rajin mengisi khutbah Jumat.

Masalahnya, posisi Partai Keadilan Sejahtera sedang tidak menguntungkan. Pada Pileg 2019 kemarin, PKS hanya meraih lima kursi di DPRD Banjarmasin. Artinya, jika ingin mengusung Ibnu, PKS harus berkoalisi.

Ketua DPD PKS Banjarmasin Hendra mengatakan, PKS mengidam-idamkan menjalin koalisi bersama Partai Gerakan Indonesia Raya. "Kalau PKS bisa berkoalisi dengan Gerindra, bakal menjadi sesuatu yang manis," ujarnya, kemarin (24/6).

Ada banyak alasan untuk mendekati Gerindra. Pertama, kiprah partai bentukan Prabowo Subianto itu pada Pileg kemarin terbilang mentereng. Meraih enam kursi di parlemen. Menduduki peringkat kedua dibawah Partai Amanat Nasional (PAN).

Kedua, PKS dan Gerindra bahu-membahu dalam gelanggang Pilpres. Hasilnya, kubu 02 menang telak di Kalsel. Sekalipun secara nasional masih dikuasai kubu 01.

Ketiga, Ketua DPC Gerindra Banjarmasin Muhammad Yamin menjadi salah satu kandidat yang diincar PKS untuk mendampingi Ibnu sebagai calon wakil wali kota.

Saat ini, Yamin aktif di DPRD Banjarmasin sebagai Ketua Badan Pembentukan Peraturan Daerah (Bapemperda). "Kami tidak terburu-buru. Pelan-pelan saja. Andaikan Gerindra mau bergabung, maka calon wakil wali kota yang kami usung adalah Yamin," harapnya.

Apakah gayung akan bersambut, masih terlalu dini untuk memutuskan. "Kan masih penjajakan. Hasilnya sangat tergantung pada kebijakan Ketua DPW Gerindra Kalsel. Yakni H Abidin," imbuh Hendra.

Di luar sana, berkembang rumor bahwa Ibnu sedang "dikepung". Bakal dijegal dengan cara menggagalkan segala upaya koalisi PKS. Belum lama ini, dalam acara pemko, Ibnu dua kali berujar, "Cukup satu periode". Meskipun dengan nada setengah berguyon.

Sebagian orang lalu menafsirkannya sebagai bentuk kegalauan Ibnu. Namun, Hendra mengartikannya secara berbeda. Menurutnya, ujaran itu ciri komunikasi politik yang santun. Agar tak dicap sombong sebagai calon petahana.

"Selama ini dalam banyak pembicaraan, Ibnu memang ingin kembali maju dalam Pilwali. Karena banyak pekerjaan pembangunan yang belum selesai. Harus dua periode untuk menuntaskannya," tampik Hendra.

Jika PKS sudah menyatakan Gerindra dan Yamin sebagai pilihan, bagaimana nasib Wakil Wali Kota Banjarmasin Hermansyah dan PDI Perjuangan?

Ketika ditanya apakah masih ada kemungkinan untuk menjalin koalisi lama, Hendra memastikan peluang itu amat kecil. "Menutup peluang koalisi sih tidak. Tapi melihat keadaan sekarang, tampaknya susah untuk kembali berkoalisi dengan PDIP," jelasnya.

Selama tiga tahun bersama, hubungan Ibnu dan Herman memang tidak rukun-rukun amat. "Pengalaman selama ini tidak terlalu bagus. Terkadang kebijakan kami berbeda. Berat untuk kembali bersama," tegasnya.

Ceritanya bakal berbeda jika terjalin komunikasi politik tingkat tinggi. Mengingat hubungan baik antara Habib Aboe Bakar dan Ketua PDIP Megawati Soekarnoputri. Andaikan itu terjadi, hubungan kedua partai ini bisa mencair.

Aboe adalah Anggota DPR RI dari PKS Kalsel. "Sekalipun kembali berpasangan, tidak akan mudah. Karena harus deal-deal lagi. Kami juga harus merapikan hubungan keduanya. Itu yang berat," tukasnya.

Katakanlah semua berjalan mulus sesuai rencana. Satu-satunya kekhawatiran PKS tinggal permainan politik uang. Di internal PKS, Ibnu pernah mengungkapkan kehawatiran. Pemenang Pilkada berikutnya bisa saja calon berkantong tebal dan tidak kompeten.

"Saya tanya, Ibnu pilih Pilgub atau Pilwali? Beliau memilih yang kedua. Beliau takut yang memimpin Pemko Banjarmasin nanti adalah orang tak berkompeten. Menang hanya karena uang," kisahnya.

Hendra menjadikan Pileg kemarin sebagai contoh bagus. Serangan fajar gila-gilaan terjadi di Banjarmasin. Bukan tak mungkin, koalisi partai juga ditentukan permainan uang.

"Atmosfer politik di Banjarmasin sudah enggak sehat. Money politics itu teroris demokrasi. Dan kami siap berjihad bersama Ibnu. Merangkul suara umat Islam bersama Gerindra," pungkasnya.

Sementara itu, Ibnu sedang berada di Surabaya. Radar Banjarmasin mengirim sejumlah pertanyaan via WhatsApp. Ibnu hanya memberikan jawaban singkat, "Mengalir saja."

Siap Berjihad Demi Ibnu

DIAM-DIAM, PKS telah menyusun skenario untuk kader andalan mereka, Ibnu Sina. PKS Bahkan menyatakan siap berjihad untuk memenangkan sang petahana.

1) PKS kemungkinan besar bakal bertarung menghadapi calon dari PAN, Golkar, dan PDIP. Pilwali 2020 bakal sengit.

2) PKS mendekati Gerindra yang memiliki enam kursi di DPRD. PKS sekarang memiliki lima kursi. Koalisi kedua partai ini sudah lebih dari cukup.

3) Diuntungkan suasana politik pasca Pilpres. Kubu 02 menang di Kalsel. Kedua partai ini adalah penyokong pasangan Prabowo-Sandi.

4) PKS menginginkan Ketua DPC Gerindra Banjarmasin Muhammad Yamin sebagai calon wakil wali kota untuk menemani Ibnu.

5) Menutup pintu koalisi dengan PDI Perjuangan. Ibnu sudah memutuskan untuk berpisah jalan dengan Wakil Wali Kota Banjarmasin Hermansyah. (mr-154/fud/ema)

loading...

BACA JUGA

Minggu, 21 Juli 2019 17:04

Dishub Banjarbaru Siap Tambah Rute ke Gambut

BANJARBARU - Wacana akan dioperasionalkannya terminal Gambut Barakat mendapat respons…

Minggu, 21 Juli 2019 16:56

Gubernur Ingin RS Ulin Raih Akreditasi Internasional

BANJARMASIN - Komitmen mulia Gubernur Kalsel H Sahbirin Noor dan…

Sabtu, 20 Juli 2019 16:42

MPLS SMK Pertanian Banjarbaru Ditutup Malam Inagurasi

BANJARBARU -Malam inagurasi Masa Pengenalan Lingkungan Sekolah (MPLS) yang dilaksanakan…

Sabtu, 20 Juli 2019 10:21

Pembangunan Tanbu Dikritik Mantan Wakil Bupatinya Sendiri

BATULICIN - Selain Zairullah Azhar, Sulaiman Umar dan Sudian Noor,…

Sabtu, 20 Juli 2019 10:14

Ketika Kartu Sakti Kacaukan Sistem Zonasi

BANJARMASIN - Tudingan Sekolah Menengah Swasta (SMA) swasta tidak kebagian…

Sabtu, 20 Juli 2019 10:10

Cegah Karhutla Pakai Cara Baru

BANJARMASIN - Titik -titik hotspot sudah mulai bermunculan di sejumlah…

Sabtu, 20 Juli 2019 10:01

Meski Banjarmasin dan HST Ditunda, Akhirnya Caleg Terpilih Daerah Lain Bisa Disahkan

BANJARMASIN - Caleg terpilih di Kota Banjarmasin dan Kabupaten Hulu…

Sabtu, 20 Juli 2019 09:32

6 Jembatan Ulin di Banjarmasin Tengah akan Diganti Beton

BANJARMASIN - Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Banjarmasin bakal…

Sabtu, 20 Juli 2019 09:25

Jika Ingin Larang Miras, Pengamat: Pemko Harus Datangi MA

BANJARMASIN - Menghadapi masalah minuman keras, pemko dibuat serba salah.…

Sabtu, 20 Juli 2019 09:15
Pemkab Balangan

Tanamkan Minat Baca Pada Anak, TK Harapan Bangsa Kunjungi Perpustakaan

PARINGIN - Bunda PAUD Balangan Nursidah Ansharuddin bersama guru, orang…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia.
*