MANAGED BY:
SENIN
11 DESEMBER
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | LIFESTYLE | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | SOCIETY | KOMBIS

FEATURE

Senin, 23 Januari 2017 15:41
Menengok Ragam Tradisi Kawinan Ala Balangan

Tiap Kecamatan Punya Tradisi Berbeda

RESEPSI MALAM HARI – Balawang Tujuh Bagunung Api merupakan tradisi perkawinan bagi pasangan pengantin yang berstatus duda atau janda.

PROKAL.CO, Bausung pengantin ternyata hanya satu dari sekian banyak tradisi dalam resepsi perkawinan. Tradisi-tradisi serupa dapat ditemui di daerah pahuluan Kalsel.

-----------------------------

WAHYUDI, Balangan.

-----------------------------

UNTUK tradisi saat perkawinan, Balangan tidak hanya memiliki satu, namun beberapa, bahkan berbeda-beda di setiap kecamatannya.

Balawang Tujuh Bagunung Api merupakan satu dari beragam tradisi saat perkawinan di masyarakat Balangan. Tradisi ini dilakukan khusus oleh pasangan pengantin yang berstatus duda atau janda.

Berbeda dengan bausung, tradisi ini dilaksanakan pada malam hari. Karena menurut budaya warga sekitar, apabila janda atau duda menikah, maka resepsinya dilakukan di waktu malam.

Menurut salah seorang warga sekitar, Hj Asanah (53), dinamakan Balawang Tujuh Bagunung Api, karena ada tujuh pintu masuk yang dibuat dari sarung atau tali di halaman rumah mempelai.

Sementara istilah bagunung api diambil dari obor yang ditancapkan dirangka menyerupai atap rumah atau gunung, mengelilingi tujuh pintu. Selain juga untuk penerangan.

Perjalanan sepasang penganten dalam melewati ketujuh pintu itu sebelum duduk di pelaminan yang berada di dalam rumah, dilengkapi dengan iringan alunan musik panting dari penabuh.

Selain sebagai hiburan karena resepsi perkawinan dilakukan di malam hari, tradisi ini kata dia juga menyimpan filosofi bahwa bersama-sama memasuki tujuh pintu itu diibaratkan dengan bersama-sama mengambil pelajaran dari pengalaman, untuk mengatasi berbagai permasalahan di keluarga.

“Dulu tradisi ini dapat ditemukan hampir di seluruh wilayah Balangan, tapi sekarang hanya bisa dilihat di Kecamatan Lampihong dan di desa-desa tertentu pula,” ujarnya.

“Pung pung halu, gara gicak giyang-giyang, takumpul sama pada balu jangan bahiri nang bujang, Pung pung halu gara gicak giyang-giyang, asal jangan Bamadu dihadangi siang malam. Naik malam, baliliukan balawang tujuh, Bagunung Api”.

Itulah sepenggal syair yang biasa dinyanyikan untuk mengiring sepasang mempelai mengarungi tujuh pintu dengan diiringi gunungan api.

Serupa namun tak sama, tradisi perkawinan lainnya di Balangan yaitu Jalan Liuk yang hingga kini masih dilestarikan oleh warga Desa Marias Kecamatan Juai.

Kedua tradisi ini sama-sama dilaksanakan pada malam hari dan di tanah lapang. Namun ini tidak untuk duda ataupun janda, melainkan semua pasangan yang melangsungkan resepsi perkawinan.

Dalam tradisi ini, kedua mempelai harus masuk lewat pintu berbeda, dan memecahkan teka-teki jalan berliku (Liuk, Red) menyerupai labirin supaya bisa bertemu di tengah-tengahnya.

Menurut salah satu tokoh warga sekitar yang juga pelaku seni tradisi ini H Syarpani mengungkapkan, Jalan Liuk ini sudah menjadi tradisi turun-temurun di masyarakat Juai dan hingga kini masih dilestarikan.

“Pesan yang tersirat di dalamnya yaitu bahwasanya dalam mengarungi rumah tangga pasti mengalami berbagai masalah, tidak lurus-lurus saja, namun berlika-liku,” terangnya. (al/ram)


BACA JUGA

Sabtu, 09 Desember 2017 16:36

Aksi Bagi Nasi Bungkus dari Komunitas Sijum

Ada komunitas unik di Kota Amuntai. Para personelnya rutin membagikan nasi bungkus setiap Jumat pagi.…

Jumat, 08 Desember 2017 18:37
Mereka Mantap jadi Pegulat (Bagian II, Habis)

Gulat Tak Sekadar Prestasi, Tapi juga Ladang Rezeki

Gulat tak hanya memenuhi harapan atlet muda yang perlu perbaikan rezeki. Namun, membuka pintu bagi atlet…

Kamis, 07 Desember 2017 16:27
Mereka Memilih jadi Pegulat (1)

Dibesarkan Loncat Indah, tapi Sukses di Gulat

Ina menoreh prestasi di loncat indah, tapi kemudian jenuh dan kepincut gulat. Sedangkan Adam harus memberontak…

Selasa, 05 Desember 2017 14:01

Masyarakat Lawan Pemburu Telur Penyu

Sejak dinyatakan sebagai salah satu hewan langka oleh pemerintah, penyu dan telurnya tak lagi diperjualbelikan.…

Selasa, 05 Desember 2017 11:49

Duel Berdarah Lagi di Kelayan, Begini Kronologisnya

BANJARMASIN - Dua orang pria dilarikan ke rumah sakit berbeda karena terlibat perkelahian menggunakan…

Senin, 04 Desember 2017 15:30

Memprihatinkan..!! Sulitnya Akses Pendidikan di Pulau Sembilan

Tak hanya persoalan kesehatan, masyarakat Pulau Sembilan juga masih tertinggal dalam urusan pendidikan.…

Rabu, 29 November 2017 11:12

Mengenal Komunitas Pecinta Senjata Tradisi Kalsel, Wasi Pusaka Banua

Seni budaya tradisi berikut pernak-perniknya, sudah sepatutnya dijaga agar tak hilang ditelan zaman.…

Selasa, 28 November 2017 14:35

Pangeran Hidayatullah, Sultan Banjar yang Diasingkan Belanda

Kalimat pembuka undangan haul ke-133 wafatnya Pangeran Hidayatullah berbunyi “Tertipu dan tertawan…

Selasa, 28 November 2017 12:54

TRAGIS! Dua Lakalantas di Pagi Hari, Satu Tewas

BANJARBARU - Matahari baru memunculkan sinarnya saat dua kecelakaan lalu lintas (lakalantas) sudah terjadi…

Senin, 27 November 2017 14:39

Lapak Baca Literasi Banua, Lapak Baca untuk Anak-Anak Pinggiran

Berawal dari hobi mengoleksi buku sejak duduk di bangku SMA, Rima Nur Anjani membentuk komunitas lapak…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .