MANAGED BY:
RABU
27 SEPTEMBER
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | LIFESTYLE | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | SOCIETY | KOMBIS

FEATURE

Jumat, 17 Maret 2017 15:37
Kisah Iptu Misransyah dan Pengalamannya Membina Para Tahanan

Punya Rumus Tahanan Tak Boleh Dikerasi

SENAM - Tahanan Polres HSU saat mendapat kesegaran jasmani dari Iptu Misransyah di halaman Sel Tahanan.

PROKAL.CO, Tegas tak mesti keras, itulah prinsip teguh dipegang oleh Iptu Misransyah dalam melaksanan tugas. Sebagai Kasat Tahanan dan Barang Bukti, perwira balok dua ini punya jurus jitu membina tahanan dari multi kasus, berikut kisah singkatnya.

Muhammad Akbar, Amuntai

"Pagi, komandan!"
Sapaan itu sudah terdengar akrab di telinga Kepala Satuan Tahti Polres Hulu Sungai Utara Iptu Misransyah. Setiap pagi, dia harus mengeluarkan para tahanan keluar dari sel untuk berolahraga alias senam.

Pagi itu, satu persatu pelaku kejahatan baik judi, curanmor, narkoba dan perampokan satu persatu keluar dari sel sambil bercanda. Wajah mereka terlihat kusut, tapi tetap ceria. Iptu Misransyah menyapa dan mengajak mereka berbincang-bincang. Sesekali candaan terdengar diiringi dengan tawa.

"Ya ini kegiatan rutin para tahanan yang belum menyandang status terdakwa. Mereka semua masih menunggu proses pelimpahan kasus dari pihak kami ke kejaksaan. Mereka penjahat namun kami tidak perlu untuk jahat kepada mereka," sebut Misransyah yang juga pernah menjabat sebagai Kapolsek Babirik tersebut.

Dia mengatakan bagian Tahti atau Tahanan dan Barang Bukti pada unit kepolisian mungkin kalah populernya dengan unit lainnya seperti lalulintas ataupun reskrim. Padahal bagian ini punya tugas yang tak kalah berat dan penuh risiko.

Pasalnya sehari-harinya harus bergaul dengan para tahanan. Unit Tahti juha harus benar-benar mereka yang "kuat iman." Banyak iming-iming dan sogokan dari tahanan yang mendapat keringanan saat proses penahanan.

Menurut Misransyah, sebagai petugas hukum, dirinya yakin tahanan-tahanan itu, pasti memiliki jiwa yang baik. Mungkin pergaulan atau masalah-masalah klasik kehidupan membawa mereka menjadi warga yang melanggar hukum.

"Saya punya rumus, tahanan tidak boleh dikerasi. Mereka manusia juga, mungkin kesempatan dalam hidup saja berbeda. Pendekatan kekeluargaan mungkin lebih baik, ketimbang mereka dikerasi. Tegas tidak harus marah," sebutnya.

Jadi usai latihan, kalau kebetulan bertepatan dengan hari Jumat para tahanan ini disuguhkan tausyiah. "Biar hati mereka sejuk dan menyadari perbuatannya yang salah karena melanggar hukum negara bahkan diagamapun dipastikan salah tindakan yang mereka lakukan," ucap Misransyah.

Apakah ada perbaikan perilaku dengan pendekatan ini?
"Yang sangat kelihatan etika mereka yang dulu kurang setelah ikut senam pagi dan bimbingan agama jauh lebih baik dalam perubahan prilaku mereka," cetusnya polisi lepasan SPN Balikpapan tahun 1995 ini.

Salah satu tahanan sebut saja Curat, yang ditahan dalam kasus pencurian kendaraan roda dua mengaku banyak mendapatkan hal positif dalam hidupnya setelah ikut acara bimbingan tahti. "Badan segar, otak jadi lebih adem dengan nasehat para ustadz yang datang membina kami," ungkapnya. (mar)


BACA JUGA

Minggu, 17 September 2017 16:51

Mengenang Kejayaan Bioskop Tua di Banjarmasin

BANJARMASIN - Sejak awal tahun 2000, bioskop-bioskop rakyat mulai tergerus oleh zaman. Keberadaannya…

Minggu, 10 September 2017 20:43

Berkenalan dengan Komunitas Pecinta Anime di Banua

Setiap tampil di sebuah acara, para cosplayer selalu menjadi pusat perhatian. Kecantikan seperti komik…

Minggu, 10 September 2017 20:38

Bisnis Sawit di Tanbu Kembali Menggeliat

Kabupaten Tanah Bumbu dikenal surganya penambang batu bara. Namun, seiring berjalannya waktu, saat ini…

Sabtu, 09 September 2017 15:40

Semakin Merosotnya Hutan Galam di Kabupaten Batola

Pembuatan pondasi bangunan di lahan rawa membutuhkan batang galam yang tak sedikit. Namun harga galam…

Jumat, 08 September 2017 15:12

Guru Sekolah Terpencil Keluhkan Minimnya Media Pembelajaran di Meratus

Daerah pedalaman tetap sulit untuk mendapatkan keadilan pemerataan pendidikan. Jika di kota, media pembelajaran…

Kamis, 07 September 2017 14:36

Gimana Nasib Mereka? Ibu Meninggal, Ayah Gangguan Jiwa

Usia mereka masih anak-anak, namun tiga bersaudara berinisial Z (11), R (5) dan V (3) tak lagi mendapatkan…

Rabu, 06 September 2017 14:30

Menyaksikan Tradisi Badandang di Desa Andhika: Dengung Menyayat di Atas Langit Tapin

Cuaca terik tidak menyurutkan keinginan ratusan pasang mata warga yang ingin melihat bedandang (layang-layang…

Senin, 04 September 2017 11:28

AKBP Suhasto, Kapolres Jago Mancing dan Suka Bertani

Bukan cuma jago taklukkan ikan di laut, AKBP Suhasto juga rupanya pandai memainkan arit di sawah. Sreet...,…

Minggu, 03 September 2017 12:22

Mengulik Kisah Ritual Kebal Tubuh di Kalsel: Bisa Kebal Sejak Lahir

Masyarakat Banjar kaya dengan berbagai macam fenomena dan ritual budaya yang bersifat khas. Salah satu…

Kamis, 31 Agustus 2017 09:39

AKP Amelia Afifi Bicara Tentang Polisi Wanita di Masa Kini

1 September menjadi hari yang selalu dikenang kaum perempuan di Indonesia sebagai awal kiprah perempuan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .