MANAGED BY:
JUMAT
24 MARET
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | LIFESTYLE | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | SOCIETY | KOMBIS

HUKUM & PERISTIWA

Senin, 20 Maret 2017 16:09
Fenomena Kos Bebas di Banjarmasin, dari Zenit, Miras sampai Transaksi Seks pun Ada
PERINGATAN: Salah satu kos mahasiswa pria di Jalan Hasan Basri memberikan peringatan tertulis kepada penghuni.

PROKAL.CO, BANJARMASIN – Kota Banjarmasin sebagai kota yang memiliki slogan “Baiman” (bersih wan nyaman) yang menyiratkan kesan religus ternyata masih menyimpan kisah menarik di baliknya.

Salah satunya adalah mengenai fenomena kos yang masih saja memperbolehkan penempatan laki-laki dan perempuan dalam satu tempat. Padahal, hal tersebut sudah dilarang dalam Peraturan Daerah (Perda) No 4 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Rumah Kos.

Radar Banjarmasin mencobai menemui RA (23). Ia adalah mahasiswa salah satu perguruan tinggi negeri yang pernah tinggal di kos bebas campur yang lokasinya berada di Jalan Hasan Basri bagian ujung. Ia berbicara banyak hal mengenai pengalamannya tinggal di kos tersebut selama satu setengah tahun.

“Sebelumnya, aku tekankan dulu bahwa Banjarmasin itu keras,” ujar RA memulai pembicaraan. Lalu ia berbicara mengenai awal kedatangannya di Kota Banjarmasin untuk menjalani perkuliahan. “Waktu itu masih polos sama sekali, belum bisa minum apalagi main perempuan” tuturnya. Karena masih belum mempunyai tempat tinggal, ia mulai mencari-cari kos untuk ditempati. Ia mengajak salah satu temannya. “Kami kos berdua dalam satu kamar,” ujar mahasiswa asal Banjarbaru ini.

Ia menemukan salah satu kos yang dikira cocok di Jalan Hasan Basri. “Tempatnya bersih,” terangnya. Kemudian ia putuskan untuk tinggal di sana bersama temannya. Belum genap satu bulan ia merasa bingung ketika mendapati kosnya bercampur. “Di sebelah kamar ada binian (perempuan), di sampingnya lagi ada yang kayaknya berkeluarga,” jelasnya. Namun, ia memutuskan tetap tinggal di sana karena sudah terlanjur mengangkut semua barang. 

Genap satu bulan, teman sekamar RA yang berinisial WR memutuskan untuk pindah gara-gara tak tahan melihat aktivitas dalam kos tersebut. “Sarang maksiat katanya,” ujar RA. Namun, RA masih bertahan di sana. Jadi, ia tinggal seorang diri. Pembicaraan semakin menarik. “Setelah menjalani beberapa hari baru sadar kos ini bebas banar (sangat bebas),” ujarnya.

Ia menyaksikan sendiri beberapa penghui kos pria yang dengan terang-terangan membawa lawan jenis masuk ke dalam kamar. “Ternyata pengelola kos sendiri yang memperbolehkan hal tersebut,” tuturnya. Tak hanya itu, ia juga menerangkan aktivitas sewa-menyewa perempuan juga ada dalam tempat tersebut. “Dari mahasiswa

juga yang jadi agennya, mereka ibaratnya jual teman sendiri” tuturnya mengejutkan. Soal tarif sewa perempuan, ia menerangkan bervariasi. “Ada yang lima ratus ribu, ada yang satu juta,” tambahnya. Jika si pelanggan bisa merayu, tanpa bayar alias gratis pun bisa.

Selain dijadikan tempat esek-esek, RA menerangkan bahwa kos tersebut juga jadi sarang peredaran obat ilegal. “Zineth tahu ja lo? Nah di sana sering transaksi,” tuturnya. Selain peredaran obat terlarang, kos tersebut juga menjadi wadah bebas untuk minum-minuman keras.

Akibat tinggal di tempat tersebut, RA menerangkan bahwa dirinya sempat terjerumus dalam aktivitas tersebut. “Aku jadi kenal minuman keras dan perempuan di sana,” tuturnya. Tak tanggung-tanggung, ia mengonsumsi minuman keras itu setiap hari. (mr-149/tof)


BACA JUGA

Jumat, 24 Maret 2017 09:57

TEGA BANGET.. Tak Dipinjami Uang, Pindriansyah Tikam Tetangga Sendiri

LAMPIHONG - Tidak dipinjami uang Pindriansyah (38) warga Desa Kandang Jaya RT 1, Kecamatan Lampihong…

Kamis, 23 Maret 2017 22:32

LIHAT NIH..!! Takut Dipukuli Warga, Jambret Sampai Sembunyi di Pantat Satpol PP

BANJARMASIN-Saking takutnya salah satu kawanan perampas uang korban Khairunnisa (48) warga Belitung…

Kamis, 23 Maret 2017 20:06

HAPUK..!! Duo Jambret ini Ditangkap Warga dan Satpol PP Saat Beraksi

BANJARMASIN - Nasib sial dialami dua orang jambret yang beraksi di Jalan Pangeran Antasari Depan Rapi…

Kamis, 23 Maret 2017 19:07

Kasus Korupsi Bansos Lanjut Lagi, Muchlis Pergi tanpa Pamit

BANJARMASIN - Masih ingat kasus korupsi Bansos Pemrov Kalsel 2010. Salah satu terdakwa sesuai putusan…

Kamis, 23 Maret 2017 19:05

Menandai Sejarah 23 Maret, Pemisahan Polda Kalsel - Polda Kalteng

23 Maret ini adalah sejarah pertama kalinya Polda Kalsel dipisahkan dari Polda Kalteng. Sebelumnya 22…

Kamis, 23 Maret 2017 19:00

Transaksi Ekstasi di Gang Pengkor, Dua Pria Pengangguran Diringkus

BANJARMASIN - Gara-gara dua butir pil ekstasi Chandra Afriadi alias Candra (23) dan M Aditya R alias…

Kamis, 23 Maret 2017 16:38

Tak Beri Data, RSUD Abdul Azis Marabahan Digugat

MARABAHAN - Gara-gara tidak memberi data pengerjaan proyek pengadaan alat dan instalansi alat pengelohan…

Kamis, 23 Maret 2017 16:22

Ya Ampun.. Rumah dan Salon di Gang Laila Hangus Dilalap Api

BANJARMASIN - Satu rumah dan satu salon milik warga di Jalan Kelayan A Gang Laila, Nomor 51 RT 5, Banjarmasin…

Kamis, 23 Maret 2017 14:26

Anggota Satpol PP Mendadak Dites Urin, ini Hasilnya

BANJARMASIN - Badan Narkotika Nasional (BNN) Kota Banjarmasin, Rabu (22/02) kemarin menyambangi Kantor…

Kamis, 23 Maret 2017 14:19

RASAKAN..!! 489 Gram Sabu Disita, Bandar Narkoba Kembali Dibuat Tekor

BANJARMASIN - Dalam sepekan ini bandar narkotika banyak dibuat tekor. Sebelumnya penyelundupan 2 kg…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .