MANAGED BY:
RABU
21 FEBRUARI
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | LIFESTYLE | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | SOCIETY | KOMBIS

RAGAM INFO

Jumat, 24 Maret 2017 15:30
Seminggu Pameran, Satupun Tak Ada Terbeli, Perupa Banua Buat Pernyataan

PROKAL.CO, BANJARMASIN - Puluhan lukisan indah dipamerkan di rumah Anno 1925 sejak 17 Maret tadi. Beberapa pelukis yang karyanya ikut dalam pameran ini karyanya bahkan sudah dihargai dunia. Namun seminggu menggelar pameran di Banjarmasin, satu lukisan pun tidak ada yang terbeli.

Kemarin adalah hari terakhir pameran. Para seniman lukis sendiri merasa gamang melihat kenyataan hingga detik akhir tak satupun lukisan dibeli pengunjung. Sejak pameran dibuka pengunjung yang datang tiap hari sebenarnya banyak, utamanya malam hari. Namun kata para pelukis, pengunjung dari ragam usia dan kondisi finansial itu hanya menikmati sambil berfoto selfie.

Pelukis senior Umar Sidik mengatakan, di Kalsel penghargaan terhadap karya seni rupa memang masih minim. Dia pun menepis anggapan karena harga seni rupa yang mahal jadi penyebabnya.

Sekadar diketahui, lukisan Umar Sidik dengan judul Tergerus Daratan dibandrol di kisaran Rp15 juta. Karya ini dilukis selama sebulan, dengan mengangkat tema lokal, dimana para penjual dengan jukung semakin berkurang.

Umar yang sudah melukis mulai sejak SMP ini menambahkan, perlunya membangun kesadaran seni di Banua. Sehingga apresiasi terhadap seni rupa juga bisa meningkat. Meski dia juga sepakat jika para pelukis juga harus lebih kreatif lagi.

Senior seni rupa Misbach Tamrin, juga senada. Tidak ada satupun lukisan yang terbeli, merupakan "pukulan" pedas terhadap para peseni rupa di Banua. Namun dia tidak menampik kalau hal itu juga dipengaruhi ekonomi lokal yang belum stabil.

Hanya dia melihat, bahwa jika peran semua pihak sinergi maka lukisan tidak laku tidak akan terjadi. Banyak cara kata dia bisa dilakukan agar mendatangkan para pembeli. Karena jelasnya, seni rupa yang dipamerkan kali ini jauh meningkat dibanding tahun-tahun sebelumnya, baik itu tema ataupun teknik melukis.

Pelukis yang memulai karir sejak tahun 60-an ini menjelaskan, karya seni rupa mampu mendorong kemajuan di bidang pariwisata. Misalnya pemerintah bekerjasama dengan hotel membeli lukisan untuk dipajang di hotel.

"Karena lukisan itu menggambarkan situasi lokal. Dia mewakili sudut pandang seniman dalam membingkai berbagai macam hal. Melukis itu tanggungjawab terhadap fenomena di sekitar kita," ujarnya

Pun begitu, senada dengan Umar Sidik, bahwa para peseni rupa ke depan harus lebih kreatif lagi. Bagaimana mereka bisa meracik tema, sehingga membuka peluang pasar itu sendiri. Bukan hanya berharap agar lukisan dibeli dengan alasan karya seni.

Fathur Rahmy, pendiri Sanggar Solihin yang juga ketua panitia pameran, mengatakan sangat jarang terjadi pada sebuah event pameran, lukisan satu pun tidak ada terbeli. Untuk itu katanya, para pelukis pun sepakat membuat pernyataan bersama.

Adapun pernyataan bersama itu dibacakan pelukis Aswin Noor. Beberapa poinnya adalah, pemerintah diharapkan bisa membeli atau mengkoleksi lukisan old master karya perupa Banua, sebagai hiasan dinding kantor atau tempat lain. Juga meminta pemerintah mengimbau pelaku usaha untuk membeli karya perupa Banua.

Sementara agar terjadi regenerasi, pelukis juga meminta pemerintah mendirikan sekolah atau perguruan tinggi seni rupa di Kalsel. "Kita belum ada sekolah ini," kata Umar Sidik.

Dan secara khusus mereka juga meminta agar Panggung Terbuka di Taman Budaya diberi nama Panggung Terbuka Bakhtiar Sanderta. Serta memberikan rekomendasi kepada Pemkab Tala sebagai pelaksana Pameran Seni Rupa Kalsel 2018.

Pelukis termuda di pameran, Badri saat ditanya soal kegamangan para senior, mengaku maklum. Badri membenarkan, dunia seni rupa di Banua bukan profesi yang menjanjikan finansial. Jauh dari profesi populer yang diidamkan anak muda. Namun katanya profesi itu tetap dia tekuni. "Ini hanya menyalurkan jiwa seni saja, ada kepuasan," ujarnya.

Beberapa pengunjung yang datang ke pameran, mengaku tertarik dengan beberapa lukisan di sana. "Memang beda lukisan sama foto. Ada sesuatu yang susah dijelaskan, seperti lukisan Tergerus Daratan, kayak sedih aja kalau melihat wajah Ibu penjual itu," ujar Purnama salah satu pengunjung. (zal/ran)


BACA JUGA

Senin, 19 Februari 2018 14:18

WOW..! Tak Tanggung-tanggung H Isam Akan Umrohkan 250 Orang

BATULICIN - Puluhan guru di SMPN I Mantewe, lagi bergembira ria. Mereka bakal berangkat umrah tahun…

Senin, 19 Februari 2018 13:45

Ternyata Melukis Bisa Membantuk Rasa Pede, Begini Caranya

BANJARMASIN – Menggambar tentu mengasyikkan. Terumata bagi anak-anak. Manfaatnya luar biasa. Tak…

Rabu, 14 Februari 2018 15:42

Cinta yang Jatuh pada Bukan Lawan Jenis

Dora menjadi transpuan karena pelecehan seksual di masa kecil. Keket tidak, dia memilihnya dengan sadar.…

Senin, 12 Februari 2018 12:55

Maras..!! Ini Nasib Meriam yang Ditemukan di Bawah Jembatan Tatas Dulu

BANJARMASIN - Masih ingatkah dengan meriam yang ditemukan 8 Agustus 2016 lalu? Ya, senjata sepanjang…

Jumat, 09 Februari 2018 13:56

Serunya Bermain RC Car, Beradu Layaknya Mobil Sungguhan

BANJARMASIN - Banyaknya pehobi mobil-mobilan Remote Control (RC) di Banua, membuat para pencintanya…

Rabu, 07 Februari 2018 14:04

Perkenalkan, Komunitas Cari Jodoh Buhan Banjar

Mencari jodoh susah-susah gampang. Jika memang rezeki, mudah ditemukan. Tapi kalau apes, sulitnya minta…

Selasa, 06 Februari 2018 12:28

Membuat Furniture Cantik Dari Kayu Bekas

BANJARMASIN - Seiring dengan makin tingginya kesadaran masyarakat terhadap lingkungan, segala sesuatu…

Rabu, 31 Januari 2018 14:18

Super Blue Blood Moon Malam ini, Perpaduan Tiga Fenomena Bulan

Super Blue Blood Moon. Begitulah sebutannya. Gerhana bulan yang pernah terjadi 152 tahun lalu itu bakal…

Minggu, 28 Januari 2018 17:21

CATAT..! Haul Akbar Guru Sekumpul Jatuh Tanggal 25 Maret

MARTAPURA – Haul Akbar ke-13 Alimul `allamah Al `Arif Billah Asy-Syekh Haji Muhammad Zaini Abdul…

Minggu, 28 Januari 2018 17:09

Sejarah Sasirangan, Banyak yang Belum Tahu

Siapa tak tahu Sasirangan. Motifnya unik. Coraknya juga cerah. Membuat siapapun yang memakainya terlihat…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .