MANAGED BY:
SELASA
23 MEI
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | LIFESTYLE | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | SOCIETY | KOMBIS

RAGAM INFO

Sabtu, 08 April 2017 18:31
Keren..! Petani di Desa Mantimin Ciptakan Gumbaan Bertenaga Surya
BERTENAGA SURYA: Supriansyah (dua dari kiri) bersama timnya dengan gumbaan tenaga surya yang mereka produksi.

PROKAL.CO, SEBUAH inovasi teknologi untuk mempermudah proses pertanian diciptakan oleh seorang petani asal Desa Mantimin, Kecamatan Batumandi, Ahmad Supriansyah.

Teknologi yang ia ciptakan itu yakni Gumbaan Tenaga Surya. Gumbaan adalah alat tradisional milik masyarakat Banjar, berfungsi untuk memisahkan padi yang berisi dengan hampa.

Kalau pengoperasian gumbaan tradisional secara manual  menggunakan tangan, maka Gumbaan Tenaga Surya yang ia beri merek Poro Tech ini bisa beroperasi secara otomatis. “Dengan begini, proses membersihkan gabah pun semakin mudah dan cepat,” jelasnya.

Pria yang akrab disapa Poro ini menuturkan, awal mula ia mendapatkan ide membuat teknologi ini saat ia diminta membuat sebuah teknologi,  untuk diikutkan dalam pameran teknologi tepat guna di Samarinda tahun 2014.

Syarat yang ditentukan kata dia yaitu harus menggunakan barang bekas serta menggunakan energi tak terbatas. Secara kebetulan kata dia, juga saat itu ada pembentukan pos pelayanan teknologi tepat guna atau Posyantek di Kecamatan Batumandi.

“Karena saya lihat di sini kebanyakan masyarakat bersentuhan dengan pertanian, maka terpikirlah ide untuk menginovasi gumbaan tradisional menjadi sedikit modern. Saya diberi waktu menyelesaikan proyek ini selama sebulan,” ujarnya.

Saat ditanya cara kerjanya, pria kelahiran 32 tahun tersebut menjelaskan, baling-baling yang ada pada gumbaan digerakkan oleh mesin yang tenaganya berpusat pada aki, dan sumber energi aki didapat dari tenaga surya.

“Tujuan memanfaatkan tenaga surya supaya mudah dibawa kemana saja, karena ‘kan biasanya gumbaan ini dibawa ke tengah sawah. Walau begitu, bisa juga menggunakan listrik rumah, karena ada juga colokan khususnya untuk listrik,”  tutur sarjana jebolan STIA Amuntai ini.

Kalau digunakan sewaktu siang di bawah sinar matahari, gumbaan ini kata dia bisa digunakan sehari penuh, namun bula malam dan tidak dicolok ke listrik tenaganya hanya bertahan selama tiga jam.

“Kalau tidak dipakai buat membersihkan padi, tenaga surya pada gumbaan ini bisa juga digunakan untuk penerangan saat malam bila listrik mati,” ungkapnya.

Sekarang kata dia gumbaannya menggunakan dua bahan, ada yang dari kayu dan alumunium serta sudah ia komersilkan. Untuk yang dari kayu ia patok harga Rp4 juta, dan yang dari alumunium mencapai Rp4,5 juta. “Sekarang kita lagi sibuk dalam persiapan membuat teknologi baru, yaitu mobil listrik dari bahan bekas,” ungkapnya. (why/yn/ram)


BACA JUGA

Sabtu, 20 Mei 2017 15:47

EKSOTIS, Pantai Berpasir Putih dengan Hamparan Terumbu Karang

Meski baru diresmikan, Pantai Indah Lestari Tanjung Batu yang berada di Desa Sungai Loban Kecamatan…

Kamis, 18 Mei 2017 19:15

Cantik Sehat Mau? Yuk ke SMPC Minggu ini

BATULICIN - Kegiatan Senam Minggu Pagi Ceria (SMPC) Batulicin akan kembali digelar Minggu (21/5) ini.…

Senin, 15 Mei 2017 13:03

Hutan Pinus Banjarbaru Jadi Indah

BANJARBARU - Hutan Pinus yang terletak di Jalan P Suriansyah Ujung, Kelurahan Komet, Banjarbaru, Minggu…

Senin, 15 Mei 2017 02:52
Lifestyle

Cara Ampuh Atasi Rambut Berminyak

Memiliki rambut sehat berkilau tentunya menjadi dambaan setiap orang. Tak ayal, banyak orang melakukan…

Jumat, 12 Mei 2017 05:35
Medika

Tinja Berlendir Disertai Darah, Waspada Kanker Kolorektal

Kanker kolorektal memang masih terlalu asing di telinga masyarakat di Indonesia. Namun, jika kita mengenalnya…

Kamis, 11 Mei 2017 01:36
Medika

Berbahaya, Waspadai Gangguan Gagal Hati

Selain jantung dan ginjal, hati juga akan sangat berbahaya apabila mengalami gagal fungsi. Gagal hati…

Kamis, 11 Mei 2017 00:50

Ekspresikan Diri Lewat Vlog!

BANJARMASIN – Video Blog atau istilah kerennya dikenal dengan sebutan vlog kini sudah mulai merambah…

Selasa, 09 Mei 2017 16:19

Mengintip Komunitas Mercedes Benz Club Banjarmasin

Siapa bilang komunitas mobil mewah hanya diisi oleh orang-orang elitis? Mercedes Benz Club Banjarmasin…

Senin, 01 Mei 2017 13:55

Keindahan Pantai Angsana yang Kian Dipuji

KOTABARU - Keindahan bawah laut pantai Angsana di Kabupaten Tanah Bumbu mendapat pujian dari Danlanal…

Senin, 01 Mei 2017 13:51

Libur Panjang, Taman Satwa di Banjarmasin Ramai Kunjungan

BANJARMASIN – Libur panjang akhir pekan, Minggu (30/4) kemarin dimanfaatkan sebagian warga untuk…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .