MANAGED BY:
SELASA
20 FEBRUARI
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | LIFESTYLE | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | SOCIETY | KOMBIS

HUKUM & PERISTIWA

Senin, 17 April 2017 16:07
Waspada.. Penipuan Atasnamakan PLN Semakin Marak

Biasa Pakai Modus Pasang Boks kWh Meter

PALSU: Kotak kWh meter palsu yang biasa dipaksakan untuk dipasang oleh oknum yang mengatasnamakan PLN.

PROKAL.CO, Kebutuhan hidup yang semakin menghimpit, tak jarang orang-orang kemudian menghalalkan berbagai macam cara untuk mendapatkan keuntungan, bahkan sampai menipu orang lain.

Salah satu modus yang sering digunakan oleh orang-orang tak bertanggung jawab tersebut adalah penipuan dengan mengatasnamakan PLN.

Menurut Supervisor Humas, Kemitraan dan Bina Lingkungan PLN Wilayah Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah (PLN Kalselteng) Bayu Aswenda, dirinya mendapat laporan adanya penipuan dengan modus menawarkan box kWh meter, kartu gantung meter, alat penghemat listrik dan lain-lain yang bahkan tak jarang disertai paksaan dengan mengatasnamakan PLN.

"Kami menghimbau masyarakat untuk selalu waspada. PLN tidak pernah menjual atau menawarkan hal semacam itu. PLN hanya menjual tenaga listrik secara resmi yang tercatat melalui Alat Pencatat Meter (APP) berupa kWh meter," ujar Bayu, Minggu (16/4).

Salah satu modus lainnya adalah menawarkan penggantian kWh meter. Dengan tegas ia menjelaskan bahwa PLN tidak pernah memperjualbelikan kWh meter kepada pelanggan, karena alat tersebut adalah aset milik PLN yang secara langsung akan dipinjamkan dan dipasang di tempat pelanggan saat pelanggan resmi menjadi pelanggan PLN.

Beberapa modus lain yang dilakukan para penipu tersebut adalah menawarkan jasa layanan pasang baru, tambah daya dan ada pula yang yang berpura-pura menagih rekening listrik yang tertunggak atau memeriksa instalasi listrik di rumah pelanggan.

Biasanya petugas gadungan ini akan meminta pembayaran tunai saat itu juga. Tak jarang pula mereka menggasak barang-barang seperti HP, laptop, dompet, dan lain-lain saat pelanggan lengah. 

"Setiap petugas resmi PLN yang mengunjungi rumah pelanggan, selalu dilengkapi dengan kartu pegawai/pengenal resmi dan surat tugas," ujarnya.

Selain itu, kata dia, setiap transaksi dengan PLN seperti pembayaran pasang baru, tambah daya, pembayaran tagihan listrik atau pembelian token hanya bisa dilakukan di bank atau payment point online bank. Jadi langsung masuk ke akun bank milik PLN.

"PLN tidak memperkenankan pembayaran apapun dirumah pelanggan. Tanda bukti pembayaran yang diterima pelanggan adalah struk resmi dari bank atau tempat pembayaran online bank, bukan kuitansi yang dijual bebas di pasaran. Biayanya pun resmi sesuai tarif tenaga listrik yang berlaku," ujarnya.

Hal tersebut merupakan langkah PLN untuk menghindarkan pelanggan dari tindak penipuan oknum yang tidak bertanggung jawab. PLN pun melarang petugasnya untuk menerima apalagi meminta uang dari pelanggan. Petugas PLN juga tidak boleh menerima tip atau pemberian dari pelanggan.

Khusus untuk kegiatan penertiban pemakaian tenaga listrik (P2TL), kata dia, pemeriksaan dilakukan oleh petugas resmi PLN dan selalu diminta untuk disaksikan pelanggan. Hasil pemeriksaannya pun dituangkan dalam berita acara yang ditandatangani petugas dan pelanggan.

"Jika melihat, mengetahui, atau mengalami tindak penipuan berkedok PLN, pelanggan dapat menghubungi Contact Center PLN di nomor 123 atau langsung melapor ke pihak yang berwajib," pungkasnya.(mat/yn/ran)


BACA JUGA

Senin, 19 Februari 2018 14:42

Heboh Berita Orang Mengamuk di Masjid Amuntai, Ternyata Begini Kejadiannya

AMUNTAI - Kabar yang beredar tentang orang yang mengusir jemaah termasuk Imam di Masjid At-Taqwa, Amuntai,…

Senin, 19 Februari 2018 13:20

Tak Bisa Berenang, Pelajar SMP Tenggelam di Pantai Pagatan

BATULICIN - Keluarga besar SMPN 2 Kusan Hilir berduka. Salah satu pelajarnya, Fahrul Rozi (14), ditemukan…

Minggu, 18 Februari 2018 00:48

Kapok! Pemko Banjarbaru Laporkan Pria Hidung Belang ke Istrinya

BANJARBARU - Permasalahan praktik prostitusi di Banjarbaru tak ada habisnya. Meski Lokalisasi Pembatuan…

Sabtu, 17 Februari 2018 18:00

HEBOH! Aktivis Kotabaru Diserang, Pelaku Diduga Sudah Lama Mengintai

KOTABARU – Warga Pulau Laut, Kabupaten Kotabaru, mendadak geger, Jumat (16/2) pagi. Aktivis terkenal…

Sabtu, 17 Februari 2018 08:37

GEGER..! Mayat Pria Mengapung Ditemukan di Sungai Anyar

TANJUNG - Pria berjaket hitam dan celana panjang hitam ditemukan meninggal dunia karena tenggelam…

Jumat, 16 Februari 2018 17:04

Mayat Pria Tenggelam di Benua Lawas Tabalong

TANJUNG - Pria berjaket dan celana panjang hitam ditemukan mengambang tak bernyawa di sungai di…

Jumat, 16 Februari 2018 15:07

Wadoh..!! 13 Remaja Kepergok Ngelem di Kawasan KS Tubun

BANJARMASIN - Enam belas orang remaja tanggung diamankan Polsek Banjarmasin Selatan. Tertua berusia…

Jumat, 16 Februari 2018 10:57

Kapal Tenggelam di Laut Batakan, Begini Nasib ABKnya

PELAIHARI - Sepuluh anak buah kapal (ABK) Tug Boat (TB) Blue Fish selamat, setelah kapal yang ditumpangi…

Kamis, 15 Februari 2018 15:05

Dua Hari, Dua Kasus Penjambretan di Banjarbaru, Satu Meninggal Dunia

BANJARBARU - Ini menjadi peringatan bagi masyarakat agar berhati-hati saat membawa barang berharga ketika…

Kamis, 15 Februari 2018 13:02

Dua Pejabatnya Jadi Tersangka, Pemko Kukuh Nyatakan Bukan Korupsi

BANJARMASIN - Dua pejabat pemko ditetapkan sebagai tersangka kasus dugaan korupsi terkait proyek Terminal…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .