MANAGED BY:
SABTU
23 SEPTEMBER
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | LIFESTYLE | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | SOCIETY | KOMBIS

FEATURE

Selasa, 18 April 2017 10:56
Sejarah Masjid Jami Banjarmasin, Kisah yang Perlu Diketahui

Kumpulan Masjid Kecil, Peribadatan Selalu Ramai

BERTAHAN: Masjid Jami Sungai Jingah dibangun dengan bahan kayu ulin.

PROKAL.CO, Sebagai salah satu masjid tertua di Kota Banjarmasin, Masjid Jami Sungai Jingah tentu memiliki kisah historis. Bagaimana ceritanya?

------------------------------------------------

Donny Muslim, Banjarmasin

------------------------------------------------

“Allahu Akbar, Allahu Akbar,” azan Zuhur kembali berkumandang pada siang (17/4) di masjid yang diceritakan nomer dua tertua di Banjarmasin itu. Satu persatu jemaah salat Zuhur berdatangan memenuhi panggilan.

Setelah masuk dalam bangunan masjid, corak-corak arsitektur khas Joglo dari Jawa akan kita temukan. Nilai historis akan terasa karena masjid ini hanya direnovasi sedikit-sedikit saja tanpa mengurangi keaslian gaya bangunan masjid. Misalnya, kayu ulin dipertahankan sebagai bahan bangunan masjid. Ini menjadi bukti bahwa Masjid Jami masih menjaga rasa otentikannya.

Seraya menunggu ikamah, para jemaah disibukkan dengan berbagai aktivitasnya masing-masing. Ada yang membaca kitab suci Alquran, ada yang melaksanakan salat sunah, ada juga yang sibuk mengobrol dengan rekan-rekannya. “Masjid ini tidak hanya termasuk tertua. Tapi, masjid ini juga lumayan aktif melakukan kegiatan peribadatan dan sosial kemasyarakatan,” ujar Radiansyah, Sekretaris Umum Pengurus Masjid Jami Sungai Jingah.

Masjid ini didirikan tahun 1777 pada masa Sultan Tamjidillah. Sultan Tamjidillah adalah Sultan Sepuh dari Kerajaan Banjar. “Jadi sudah sekitar 240-an tahun,” tutur Radi.

Pada awalnya, masjid ini didirikan bukan berada di tempat yang sering Anda lihat sekarang. “Namun dulu di tepian Sungai Martapura,” tuturnya. Bentuknya saja bukan masjid kala itu. Hanya sebatas langgar atau surau. “Di Jalan Panglima Batur,” jelas Radi.

Namun karena terjadinya longsor pada tanah masjid tersebut, akhirnya masjid dipindah menuju Kelurahan Antasan Kecil. “Ini karena pengikisan air sungai atau erosi,” tuturnya.

Dinamakan Masjid Jami atas inisiatif warga untuk membentuk sebuah masjid besar dari yang awalnya hanya masjid-masjid berskala kecil di Kota Banjarmasin. “Makanya namanya Masjid Jami yang berarti mengumpulkan masjid-masjid berskala kecil,” tuturnya.

Dengan semangat gotong royong warga Kota Banjarmasin pada kala itu, Masjid Jami akhirnya didirikan hasil keringat dan tangan warga-warga Kota Banjarmasin secara gotong-royong.

“Pada saat itu masyarakat banyak yang merelakan hartanya hanya semata untuk pembangunan masjid,” tuturnya. Barang-barang yang dimaksud adalah hasil-hasil dari pertanian, emas, atau uang.

Tenaga masyarakat juga berkontribusi luar biasa untuk pembangunan masjid. “Misalnya ada dari pihak warga yang mengangkut pasir dari Pulau Kembang menuju lokasi pembangunan masjid,” tuturnya. Pada kala itu, seruan Sultan Tamjidillah diterima oleh masyarakat.

Sampai sekarang masjid ini berkembang begitu pesatnya. Berbagai kegiatan peribadatan selalu ramai berjejal diisi oleh jemaah dari berbagai kalangan. “Apalagi jika ada pengajian Guru Zuhdianoor, membeludak sampai keluar masjid,” jelasnya. Masjid ini memiliki daya tampung 3.000 manusia.(az/dye)


BACA JUGA

Minggu, 17 September 2017 16:51

Mengenang Kejayaan Bioskop Tua di Banjarmasin

BANJARMASIN - Sejak awal tahun 2000, bioskop-bioskop rakyat mulai tergerus oleh zaman. Keberadaannya…

Minggu, 10 September 2017 20:43

Berkenalan dengan Komunitas Pecinta Anime di Banua

Setiap tampil di sebuah acara, para cosplayer selalu menjadi pusat perhatian. Kecantikan seperti komik…

Minggu, 10 September 2017 20:38

Bisnis Sawit di Tanbu Kembali Menggeliat

Kabupaten Tanah Bumbu dikenal surganya penambang batu bara. Namun, seiring berjalannya waktu, saat ini…

Sabtu, 09 September 2017 15:40

Semakin Merosotnya Hutan Galam di Kabupaten Batola

Pembuatan pondasi bangunan di lahan rawa membutuhkan batang galam yang tak sedikit. Namun harga galam…

Jumat, 08 September 2017 15:12

Guru Sekolah Terpencil Keluhkan Minimnya Media Pembelajaran di Meratus

Daerah pedalaman tetap sulit untuk mendapatkan keadilan pemerataan pendidikan. Jika di kota, media pembelajaran…

Kamis, 07 September 2017 14:36

Gimana Nasib Mereka? Ibu Meninggal, Ayah Gangguan Jiwa

Usia mereka masih anak-anak, namun tiga bersaudara berinisial Z (11), R (5) dan V (3) tak lagi mendapatkan…

Rabu, 06 September 2017 14:30

Menyaksikan Tradisi Badandang di Desa Andhika: Dengung Menyayat di Atas Langit Tapin

Cuaca terik tidak menyurutkan keinginan ratusan pasang mata warga yang ingin melihat bedandang (layang-layang…

Minggu, 03 September 2017 12:22

Mengulik Kisah Ritual Kebal Tubuh di Kalsel: Bisa Kebal Sejak Lahir

Masyarakat Banjar kaya dengan berbagai macam fenomena dan ritual budaya yang bersifat khas. Salah satu…

Rabu, 30 Agustus 2017 14:32

Menengok Tradisi Warga Kandangan Membawa Senjata Tajam

Kandangan dikenal sebagai tanah jawara. Konon dulu di daerah ini ada banyak jagau. Warganya dikenal…

Selasa, 29 Agustus 2017 16:31

Fotografer Banua Menggali Ilmu Fotografi Komersial

Selain dituntut profesional, seorang fotografer komersial juga harus pintar mengkhayal. Pelajaran itu…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .