MANAGED BY:
KAMIS
23 NOVEMBER
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | LIFESTYLE | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | SOCIETY | KOMBIS

FEATURE

Selasa, 18 April 2017 10:56
Sejarah Masjid Jami Banjarmasin, Kisah yang Perlu Diketahui

Kumpulan Masjid Kecil, Peribadatan Selalu Ramai

BERTAHAN: Masjid Jami Sungai Jingah dibangun dengan bahan kayu ulin.

PROKAL.CO, Sebagai salah satu masjid tertua di Kota Banjarmasin, Masjid Jami Sungai Jingah tentu memiliki kisah historis. Bagaimana ceritanya?

------------------------------------------------

Donny Muslim, Banjarmasin

------------------------------------------------

“Allahu Akbar, Allahu Akbar,” azan Zuhur kembali berkumandang pada siang (17/4) di masjid yang diceritakan nomer dua tertua di Banjarmasin itu. Satu persatu jemaah salat Zuhur berdatangan memenuhi panggilan.

Setelah masuk dalam bangunan masjid, corak-corak arsitektur khas Joglo dari Jawa akan kita temukan. Nilai historis akan terasa karena masjid ini hanya direnovasi sedikit-sedikit saja tanpa mengurangi keaslian gaya bangunan masjid. Misalnya, kayu ulin dipertahankan sebagai bahan bangunan masjid. Ini menjadi bukti bahwa Masjid Jami masih menjaga rasa otentikannya.

Seraya menunggu ikamah, para jemaah disibukkan dengan berbagai aktivitasnya masing-masing. Ada yang membaca kitab suci Alquran, ada yang melaksanakan salat sunah, ada juga yang sibuk mengobrol dengan rekan-rekannya. “Masjid ini tidak hanya termasuk tertua. Tapi, masjid ini juga lumayan aktif melakukan kegiatan peribadatan dan sosial kemasyarakatan,” ujar Radiansyah, Sekretaris Umum Pengurus Masjid Jami Sungai Jingah.

Masjid ini didirikan tahun 1777 pada masa Sultan Tamjidillah. Sultan Tamjidillah adalah Sultan Sepuh dari Kerajaan Banjar. “Jadi sudah sekitar 240-an tahun,” tutur Radi.

Pada awalnya, masjid ini didirikan bukan berada di tempat yang sering Anda lihat sekarang. “Namun dulu di tepian Sungai Martapura,” tuturnya. Bentuknya saja bukan masjid kala itu. Hanya sebatas langgar atau surau. “Di Jalan Panglima Batur,” jelas Radi.

Namun karena terjadinya longsor pada tanah masjid tersebut, akhirnya masjid dipindah menuju Kelurahan Antasan Kecil. “Ini karena pengikisan air sungai atau erosi,” tuturnya.

Dinamakan Masjid Jami atas inisiatif warga untuk membentuk sebuah masjid besar dari yang awalnya hanya masjid-masjid berskala kecil di Kota Banjarmasin. “Makanya namanya Masjid Jami yang berarti mengumpulkan masjid-masjid berskala kecil,” tuturnya.

Dengan semangat gotong royong warga Kota Banjarmasin pada kala itu, Masjid Jami akhirnya didirikan hasil keringat dan tangan warga-warga Kota Banjarmasin secara gotong-royong.

“Pada saat itu masyarakat banyak yang merelakan hartanya hanya semata untuk pembangunan masjid,” tuturnya. Barang-barang yang dimaksud adalah hasil-hasil dari pertanian, emas, atau uang.

Tenaga masyarakat juga berkontribusi luar biasa untuk pembangunan masjid. “Misalnya ada dari pihak warga yang mengangkut pasir dari Pulau Kembang menuju lokasi pembangunan masjid,” tuturnya. Pada kala itu, seruan Sultan Tamjidillah diterima oleh masyarakat.

Sampai sekarang masjid ini berkembang begitu pesatnya. Berbagai kegiatan peribadatan selalu ramai berjejal diisi oleh jemaah dari berbagai kalangan. “Apalagi jika ada pengajian Guru Zuhdianoor, membeludak sampai keluar masjid,” jelasnya. Masjid ini memiliki daya tampung 3.000 manusia.(az/dye)


BACA JUGA

Rabu, 22 November 2017 12:04

Kelas Inspirasi di Tiga Sekolah Sekaligus

BANJARBARU - Kelas Inspirasi, Selasa (21/11) kemarin diisi oleh tiga pimpinan perusahaan sekaligus di…

Rabu, 22 November 2017 09:23
Mengenal Grup Musik Panting Ading Batuah, Angkinang, HSS

Konsisten Melatih Panting Sejak Usia Dini

Ada banyak ragam kesenian daerah yang dapat kita nikmati dan hingga kini masih terjaga. Salah satunya…

Selasa, 21 November 2017 13:44

Dewa Pahuluan: Memberi Tidak Meminta

“Boss, Bang Dewa dirawat di RS Ulin. Ulun mau naik pesawat dari CGK”. Begitu telepon Erwin…

Selasa, 21 November 2017 13:15

Laporan dari Kelas Inspirasi GMC+ di SMPN 11 Banjarbaru

Senin (20/11) kemarin menjadi giliran Area Manager Lion Air Group, Agung Purnama, untuk mengisi program…

Senin, 20 November 2017 14:38

Melepas Kepergian Fitri Zamzam, Tokoh Penggerak Pemuda Banjarbaru

Kota Banjarbaru berduka. Salah satu tokoh penggerak pemuda di kota Idaman, Fitri Zamzam meninggal dunia,…

Minggu, 19 November 2017 10:39

Jalan Panjang Nelayan Berjuang Merancang Alat Penangkap Ikan

BANJARBARU - Puluhan nelayan kecil yang tergabung dalam Ikatan Nelayan Saijaan (INSAN) Kotabaru beberapa…

Sabtu, 18 November 2017 13:51

Asma, Penulis Cilik Peraih Penghargaan Nasional

Banua patut berbangga karena telah memiliki penulis cilik bernama Asma Taqiyya Jihada Fama. Bocah berusia…

Sabtu, 18 November 2017 13:17

Bangganya..!! Nur Aimah Akan Tampil di Kejuaraan Difabel Asia

Bangga, itulah kata yang tepat untuk menggambarkan sosok Nur Aimah. Betapa tidak, atlet renang difabel…

Jumat, 17 November 2017 13:44

Laporan dari Kelas Inspirasi GMC+ di SMPN 8 Banjarbaru

Meski menjadi pengalaman pertamanya menjadi pembicara di hadapan para siswa, tak membuat GM TIKI Banjarmasin…

Kamis, 16 November 2017 14:12

Bripka Ronny Setiadi, Polisi yang Jual Tanah demi Beli Mobil Ambulans

Menolong seorang wanita hamil yang hampir tak dapat tumpangan ke rumah sakit, membuat Bripka Ronny Setiadi…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .