MANAGED BY:
RABU
24 JANUARI
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | LIFESTYLE | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | SOCIETY | KOMBIS

BANUA

Jumat, 21 April 2017 15:12
MIRIS..!! Pembagian Beras Sejahtera Bermasalah, Jatah Terpaksa Dibagi Rata
RASTRA: Warga Tabalong menerima pembagian beras sejahtera (Rastra) dari pemerintah.

PROKAL.CO, TANJUNG - Permasalahan pembagian beras sejahtera (Rastra) terjadi di Desa Takulat Kecamatan Tanta Kabupaten Tabalong. Warga Miskin penerimanya terpaksa harus berbagi jatah dengan penerima yang tidak kebagian, sehingga jatah yang diterima kali ini tidak seperti biasanya.

Kemunculan persoalan ini lantaran jumlah penerima yang layak di Desa Takulat sebagian tidak masuk daftar. Akhirnya, aparat pemerintah desa setempat mengeluarkan kebijakan untuk membagi rata jatah yang ada.

Keputusan tersebut terpaksa diambil demi untuk meredam perselisihan antar warga. Agar tidak terjadi kecemburuan antara warga yang satu dengan lainnya.

Kepala Desa Takulat, Asdin Lambause mengungkapkan, pola pembagian Rastra untuk warga miskin itu dengan cara membentuk dua kelompok penerima. "Pembagian pertama diterima kelompok A, selanjutnya jika pembagian lagi baru diterima kelompok B," terangnya, Kamis (20/4) kemarin.

Di Desa Tamiyang sedikitnya ada sebanyak 40 kepala keluarga (KK) miskin yang layak menerima Rastra. Sementara yang terdaftar baru sebanyak 18 KK. "Banyak warga miskin di desa kami," terangnya.

Pembagian Rastra sendiri sesuai petunjuk pemerintah pusat hanya diberi 15 kilogram beras dalam satu kemasan karung per bulan per KK. Namun, karena masalah ini, terpaksa jatah sebulan pun menjadi dua bulan.

Permasalahan ini pun disampaikan Pembakal di hadapan Bupati Tabalong H Anang Syakhfiani ketika menggelar pertemuan di salah satu rumah warga di Desa Tamiyang. Pertemuan digelar atas permintaan warga ke Pemkab Tabalong.

Setelah mendengarkan dulu persoalannya, bupati memutuskan akan membantu warga yang tidak menerima Rastra. Khusus keluarga miskin namun tidak terdaftar sebagai penerimanya.

"Sebetulnya tidak boleh dibagi. Tapi saya akan perjuangkan, dari 18 KK penerima menjadi 40 KK," tutur Anang Syakhfiani di hadapan warga Desa Tamiyang.

Untuk memastikan pembagiannya berjalan lancar, dia meminta Kepala Dinas Sosial (Dinsos) Kabupaten Tabalong H Yuhani agar bisa melaksanakan sebagaimana permintaan warga. Yaitu, memasukan mereka sebagai penerima Program Keluarga Harapan (PKH) Pemkab Tabalong.

Meski begitu, dia berharap warga tidak bergantung pada Rastra dalam pemenuhan kebutuhan keseharian. Melainkan tetap harus berupaya dengan rajin bertani atau menanam padi sawah miliknya.

Kepala Dinsos Kabupaten Tabalong menyatakan jika pembagian Rastra di Desa Takulat tidak sesuai aturan. "Itu memang tidak boleh," ucapnya. “Seharusnya, kepala desa membawa masalah ini ke musyawarah kecamatan untuk memutuskan penerima Rastra. Kemudian, data yang disepakati di musyawarah menjadi rujukan Dinsos dan pemerintah pusat untuk membantu.”

Pun begitu, Yuhani memberitahukan, masalah tersebut akan segera diselesaikan dengan cara memenuhi permintaan warga desa, sesuai kebijakan bupati. "Nanti kami tambah, apalagi ini untuk kepentingan warga," imbuhnya. (ibn/by/ram)


BACA JUGA

Rabu, 24 Januari 2018 11:56

Gubernur dan Walikota Banjarbaru Hadiri HUT SMAN 2

BANJARBARU - Walikota Banjarbaru Nadjmi Adhani, Jumat (19/1) tadi menghadiri acara jalan santai dalam…

Rabu, 24 Januari 2018 11:46

Perwira Polres Batola Kembali Dirombak

MARABAHAN - Jajaran Polres Batola kembali melakukan mutasi perwira. Selasa (23/1) pagi,  dilaksanakan…

Rabu, 24 Januari 2018 11:43

Pengurus IKMA Tanbu Dilantik

BATULICIN - Pelantikan Pengurus Ikatan Mahasiswa Tanah Bumbu (IKMA Tanbu) Kalsel Periode 2017-2018 dilaksanakan…

Rabu, 24 Januari 2018 11:42

Pemkab Tanbu Memberhentikan 22 PTT

BATULICIN - Pemkab Tanbu melakukan pemberhentian kerja kepada 22 Pegawai Tidak Tetap (PTT) dan tenaga…

Rabu, 24 Januari 2018 11:42

Pemda Reviu Penyerapan Dana Desa

BATULICIN - Untuk menghindari terjadinya korupsi, Pemkab Tanbu terus melakukan pengawasan terhadap dana…

Rabu, 24 Januari 2018 11:33

Penggunaan Dermaga Apung Tunggu Kesepakatan Acil-acil

BANJARMASIN – Dermaga apung di Siring Pierre Tendean mestinya sudah aktif awal Januari 2018. Namun,…

Rabu, 24 Januari 2018 11:21

Berbahaya..!! Jalan Titian Gang Al Amin Rusak, Banyak Anak-anak Terjatuh

BANJARMASIN - Rasa khawatir bercampur jengkel bergelut di benak warga Gang Al Amin, Sungai Andai. Tepatnya…

Rabu, 24 Januari 2018 11:10

Kawal Raperda RZWP3K, Lindungi Masyarakat Pesisir

BANJARBARU - Proses penggodokan Perda Rencana Zonasi di Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (RZWP3K)…

Rabu, 24 Januari 2018 11:03
Berita Tabalong

Warga Tujuh Desa Terpencil di Tabalong Kini Bisa Nelpon

TANJUNG - Masyarakat di desa-desa terpencil di Kabupaten Tabalong kini bisa menelpon. Hal itu sejak…

Selasa, 23 Januari 2018 15:32
Parlementaria Balangan

DPRD Balangan Tengahi Permasalahan Warga dan Perusahaan Tambang

PARINGIN - Untuk menengahi permasalahan yang terjadi antara warga Desa Padang Batung dan Tawahan Kecamatan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .