MANAGED BY:
RABU
08 JULI
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | RADAR MUDA | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | PROKALTORIAL | FEMALE

BISNIS

Kamis, 12 Desember 2019 11:14
Pemesan Menghilang, Perajin Tas Purun Harganas Tetap Dibayar
SUDAH DIBAYAR: Perajin purun di Kelurahan Palam, Kecamatan Cempaka saat memperlihatkan puluhan tas purun bertuliskan Harganas 2019 yang sampai saat ini belum diambil dan dibayar oleh pemesannya. | FOTO: SUTRISNO/RADAR BANJARMASIN

PROKAL.CO,

BANJARBARU - Nasib baik akhirnya menghampiri perajin purun di Kelurahan Palam, Kecamatan Cempaka bernama Zainaturrahmah. Pasalnya, puluhan tas purun yang dibuatnya untuk acara Harganas 2019 kini sudah dibayar, setelah sebelumnya selama berbulan-bulan tidak diambil oleh pemesannya.

Kabar baik tersebut disampaikan pihak Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional (BKKBN) Kalsel yang langsung turun membantu Zainaturrahmah, usai membaca berita Radar Banjarmasin edisi Rabu (4/12) terkait nasib sial yang diterima perajin purun tersebut.

"Setelah membaca berita di Radar Banjarmasin, kami langsung mencaritahu kebenarannya dengan cara mendatangi perajin. Dan ternyata memang ada puluhan pesanan tas purun Harganas yang belum diambil. Alhamdulillah, Kamis (5/12) sudah dibayar," kata Kabid Pengendalian Penduduk pada BKKBN Kalsel, Mila Rahmawati.

Dia mengungkapkan, pembayaran sendiri dilakukan oleh PT Kharisma Persada selaku kontraktor pengadaan fasilitasi pameran dan gelar dagang dalam rangka Harganas 2019. "Padahal yang harus membayar ialah orang yang ditunjuk oleh PT Kharisma Persada bernama Neny Wagiaty Ningsih. Karena dia sub kontraktor yang memesan tas purun itu. Tapi, ternyata kini dia menghilang," ungkapnya.

Dijelaskannya, orang bernama Neny tersebut belum menyelesaikan kewajiban berupa pembayaran barang kepada perajin purun tanpa sepengetahuan PT Kharisma Persada dan BKKBN Kalsel. Sehingga, selama ini pekerjaannya dikira tidak meninggalkan masalah.

"Ternyata ada berita tentang tas purun tidak dibayar. Kami sebagai panitia Harganas 2019 langsung mencaritahu kebenarannya. Sebab, kami sudah melakukan pembayaran ke PT Kharisma Persada," jelasnya.

Halaman:

BACA JUGA

Selasa, 15 September 2015 13:40

Gedung Sekolah Negeri di Banjarbaru Ini Hancur, Siswa Sampai Harus Kencing di Hutan

<p>RADAR BANJARMASIN - Ironis, itulah kata yang tepat menggambarkan kondisi SMPN 6 Banjarbaru.…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers