MANAGED BY:
SENIN
06 APRIL
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | RADAR MUDA | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | PROKALTORIAL | FEMALE

FEATURE

Jumat, 28 Februari 2020 11:52
Bahas Dampak IT, Ungkap Napi Bisa Menipu Lewat Medsos

Diskominfo Kalsel Gelar Forum Kemitraan Organisasi Media se-Kalsel

PRAKTISI BERBICARA: Pemimpin Redaksi Radar Banjarmasin Toto Fachrudin saat menyampaikan materi dalam Forum Kemitraan Organisasi Media se-Kalsel yang digelar Diskominfo Kalsel di Ruang H Maksid, Setdaprov Kalsel, kemarin. | FOTO: SUTRISNO/RADAR BANJARASIN

PROKAL.CO, Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Kalsel, Kamis (27/2) kemarin mengumpulkan sejumlah perwakilan media. Baik dari media elektronik televisi, radio, media cetak hingga para blogger/vlogger dan beberapa admin akun media sosial dalam Forum Kemitraan Organisasi Media se-Kalimantan Selatan.

-- Oleh: SUTRISNO, Banjarbaru --

Bertempat di Ruang H Maksid, Sekretariat Pemprov Kalsel, dalam acara bertemakan "Menggalakkan Etika Jurnalistik untuk Para Netizen" itu, para peserta diberi pengetahuan tentang dampak teknologi informasi, cara menjadi netizen cerdas dan etika jurnalistik.

Ada tiga narasumber yang dihadirkan untuk menyampaikan materi, yakni Kasubdit V Cyber Dit Reskrimsus Polda Kalsel AKBP Zainal Arifin, Pemimpin Redaksi Radar Banjarmasin yang juga menjabat sebagai Wakabid Pendidikan PWI Kalsel Toto Fachrudin serta Komisioner KPID Kalsel Bidang Pengawasan Isi Siaran Marliyana.

Dalam kesempatan itu, Kasubdit V Cyber Dit Reskrimsus Polda Kalsel AKBP Zainal Arifin menjadi narsum pertama yang menyampaikan materi. Materi yang disampaikannya ialah tentang dampak teknologi informasi.

Zainal mengungkapkan bahwa semakin hari bertambah banyak pengaduan masyarakat yang mereka terima lantaran perkembangan IT. Paling banyak ialah kasus penipuan online. "Korbannya tidak mengenal umur, bisa remaja ataupun orang tua. Jadi, hati-hati kalau menerima SMS atau WA yang bersifat iming-iming atau hadiah," ungkapnya.

Dia menambahkan, ada banyak modus yang dilakukan oknum agar bisa menipu korbannya. Selain iming-iming hadiah, juga menjual barang dengan harga murah. "Pernah ada yang tertipu beli ponsel dengan harga murah. Jadi jangan langsung percaya dengan iming-iming lewat online," tambahnya.

Yang mengherankan bagi dirinya, ternyata pelaku penipuan bukan hanya mereka yang ada di luaran, tapi juga para napi yang berada di balik jeruji besi. "Pelaku malah banyak di Lapas. Tapi, kalau penipuan dunia maya, maka TKP di dunia maya. Jadi, ada di mana saja TKP-nya kami bisa menanganinya," ujarnya.

Diceritakannya, pihaknya pernah menangkap pelaku penipuan penjualan ponsel. Setelah proses berjalan, pelaku kemudian ditahan di Lapas. Tak lama kemudian, mereka kembali menerima pengaduan penipuan. Setelah ditelisik, ternyata pelakunya adalah orang yang baru dijebloskan ke dalam penjara tersebut.

Selain kasus penipuan, Zainal menyampaikan, perkembangan IT juga membuat kasus kesusilaan meningkat. "Kami menyayangkan kasus pornografi justru melibatkan anak-anak. Jadi waspadai penggunaan medsos terhadap anak-anak," ucapnya.

Lanjutnya, perkembangan IT juga bisa menimbulkan masalah penghinaan melalui medsos. Ditambah dengan mendekati masa Pilkada, menurutnya sangat diperlukan jurnalistik yang membuat berita berimbang dan tidak berpihak. "Kami selalu patroli siber. Kalau ada isu membahayakan langsung kami cek. Kami ada peralatan jadi mudah melacak," ujarnya.

Terkait, mudahnya berita hoax yang beredar di medsos, Pemimpin Redaksi Radar Banjarmasin Toto Fachrudin yang menjadi narsum kedua dalam forum tersebut menjelaskan tentang Menjadi Nitizen Cerdas: Memahami Kode Etik Jurnalistik. "Kalau ada info jangan langsung percaya, harus dicek kebenarannya," tegasnya.

Menurutnya, para netizen terutama konten kreator harus memahami apa itu berita. Dijelaskannya, berita adalah fakta dan data. "Semua informasi yang tak mengandung kebenaran fakta atau peristiwa dan data yang disampaikan tak lengkap, maka belum bisa disebut berita," ujarnya.

Dia mengungkapkan, netizen yang cerdas ialah yang mematuhi kode etik jurnalistik. Toto menyampaikan, beberapa tips bermedsos yang cerdas. Diantaranya, jangan membuat atau menyebar informasi yang belum dipastikan kebenarannya. Lalu, tidak mudah percaya dengan informasi dari sumber yang tak jelas dan hati-hati menyebar berita yang provokatif dengan judul bombastis.

"Selain itu, jangan beritikad buruk dalam membuat berita atau konten. Hindari penulisan nama dan foto korban asusila dan pelaku kejahatan di bawah umur. Menguji informasi dan melakukan cek dan ricek ulang. Serta, tidak membuat berita berdasarkan prasangka, diskriminasi dan justifikasi berdasar SARA," jelasnya.

Sementara, narsum ketiga Komisioner KPID Kalsel Bidang Pengawasan Isi Siaran Marliyana menyampaikan tentang Etika Jurnalistik "Pers VS Medsos". Dijelaskannya, produk pers merupakan informasi akurat, karena disertai konfirmasi dari pihak terkait. Sedangkan, produk medsos, beragam informasi bahkan lebih cepat dari berita media konvensional.

"Medsos ibarat pedang bermata dua. Jika tidak digunakan dengan bijak akan memecah belah bangsa. Namun, jika digunakan dengan bijak bisa untuk hal-hal positif," ujarnya.

Materi-materi yang disampaikan oleh para narasumber benar-benar diperhatikan oleh para peserta. Terbukti, beberapa pertanyaan pun mereka layangkan dalam sesi tanya jawab.

Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika (Diskominfo) Kalsel, Gt Yanuar Noor Rifai menyampaikan, forum digelar bertujuan untuk meningkatkan jaringan komunikasi dengan organisasi media sebagai mitra kerja dalam mendiseminasikan informasi tentang kebijakan-kebijakan pemerintah.

"Kegiatan ini juga untuk meningkatkan peran dan kerja sama serta kesamaan persepsi antara pemerintah dengan mitra media di Kalsel, agar selalu aktif berpartisipasi dan profesional mendiseminasikan setiap informasi kepada masyarakat," ucapnya.

Menurutnya, pertemuan forum kemitraan organisasi media sangat tepat dilaksanakan, mengingat di Kalsel cukup banyak organisasi media yang melakukan aktifitasnya melalui media, baik dalam mempromosikan serta memperkenalkan potensi daerah dalam bentuk foto, video maupun tulisan. (ris/ran/ema)


BACA JUGA

Minggu, 05 April 2020 09:30

Cerita Dokter dan Perawat di Era Corona; Lebih Sibuk, Kini Mandi pun di Rumah Sakit

Dokter dan perawat berada di garis terdepan dalam melawan virus…

Minggu, 05 April 2020 09:13

Program Acil Asmah; Belanja Sayur Bisa Lewat WhatsApp

Banyak cara untuk meringankan beban warga di tengah pandemi. Salah…

Kamis, 02 April 2020 14:56

Sibuknya Peserta dan Alumni Pelatihan Menjahit Saat Pandemi

Akibat Covid-19, masker bedah dipasaran menjadi langka. Untuk menyiasati itu,…

Rabu, 01 April 2020 13:05

Kala Dokter Menginisiasi Produksi APD Secara Mandiri; Libatkan Guru, Anak SMK hingga Tukang Ojek

Minimnya ketersediaan alat pelindung diri (APD) untuk para tenaga medis…

Senin, 30 Maret 2020 12:36

Berita Baik di Tengah Pandemi Corona: Barista Kopi Dibalik Gerakan Pasang Keran Gratis

Dalam perang melawan wabah, Anda tak perlu menunggu menjadi hartawan…

Jumat, 27 Maret 2020 11:51

Fenomena Takhayul Pesisir Kalsel di Tengah Corona

Optimisme beberapa pejabat pemerintah, yang percaya warga akan disiplin tanpa…

Kamis, 26 Maret 2020 13:02

Pakai Jas Hujan, Berharap Kiriman APD Bukan Hanya bagi Perawat Saja

Alat pelindung diri (APD) menjadi pakaian paling "tren" sekarang ini.…

Rabu, 25 Maret 2020 11:49

Cerita-cerita Calon Pengantin yang Gagal Gelar Resepsi; Katering Sudah Pesan Akhirnya Dibagikan ke Anak Yatim

Niat Arif Hendy Wijaya (25) warga Desa Barambai untuk bersanding…

Senin, 23 Maret 2020 12:51

Bincang Santai dengan "Indro Corona"; Sudah Ada Sebelum Masehi, Sembuh dengan Vitamin E

Muhammad Indro Cahyono akhir-akhir ini sibuk mondar-mandir kantor-kantor pemerintah untuk…

Minggu, 22 Maret 2020 05:48

Melihat Penerapan Social Distancing di Bandara Syamsudin Noor

Upaya pencegahan dan meminimalisir penyebaran virus corona atau Covid-19 dilakukan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers