MANAGED BY:
KAMIS
25 FEBRUARI
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | RADAR MUDA | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | PROKALTORIAL | FEMALE

BISNIS

Selasa, 29 Desember 2020 11:53
Penumpang Berkurang 6 Ribu Sehari
RUGI BANYAK: Suasana Bandara Internasional Syamsudin Noor kemarin. Ketatnya persyaratan terbang membuat bandara ini tetap sepi meski berada dalam momen Nataru. | FOTO: SUTRISNO/RADAR BANJARMASIN

PROKAL.CO,

BANJARBARU - Ketatnya persyaratan terbang membuat Bandara Internasional Syamsudin Noor tetap sepi pada momen libur Natal dan Tahun Baru (Nataru).

Otoritas bandara milik Banua ini mencatat, jika dibandingkan 2019 dengan periode yang sama, jumlah penumpang pada libur nataru tahun ini berkurang sekitar 6 ribu orang setiap harinya.

"Tahun 2019 rata-rata penumpang datang dan berangkat mencapai 10.755 sehari. Sementara 2020 ini rata-rata cuma di kisaran 4.868," kata Stakeholder Relation Bandara Internasional Syamsudin Noor, Ahmad Zulfian Noor, kemarin.

Dia mengungkapkan, berdasarkan data Posko Nataru di bandara dari 18 sampai 27 Desember 2020, jumlah penumpang terbanyak berada pada 23 Desember. "Di hari itu, total penumpang yang datang dan berangkat ada 5.960 orang," ungkapnya.

Setelah itu, hingga kini rata-rata jumlah penumpang hanya sekitar 4 ribu sehari. Meski malam tahun baru 2021 tinggal beberapa hari lagi. "Walaupun begitu, penumpang mengalami peningkatan dibandingkan sebelum libur nataru. Sebelumnya rata-rata hanya 2 ribu sehari," kata Zulfian.

Sementara itu, anjloknya jumlah penumpang di bandara berdampak negatif terhadap maskapai penerbangan. Seiring berkurangnya penumpang, pendapatan mereka juga ikut turun.

Halaman:

BACA JUGA

Selasa, 15 September 2015 13:40

Gedung Sekolah Negeri di Banjarbaru Ini Hancur, Siswa Sampai Harus Kencing di Hutan

<p>RADAR BANJARMASIN - Ironis, itulah kata yang tepat menggambarkan kondisi SMPN 6 Banjarbaru.…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers