MANAGED BY:
KAMIS
23 SEPTEMBER
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | RADAR MUDA | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | PROKALTORIAL | FEMALE

HUKUM & PERISTIWA

Sabtu, 29 Mei 2021 09:25
Saat Kayu Tangi Gelap karena Pemadaman Listrik, Perempuan Muda Meninggal di Sebuah Kios
INNALILLAH: Dengan ambulans milik PMI, jenazah diantarkan ke rumah duka di Kabupaten Barito Kuala. | FOTO: MAULANA/RADAR BANJARMASIN

BANJARMASIN - Warga dan pengendara yang melintas di Jalan Hasan Basri geger. Seorang perempuan muda ditemukan tak bernyawa di sebuah kios, Kamis (27/5) malam sekitar pukul 21.30 Wita.

Perempuan malang itu bernama Yessi Wulandari, 23 tahun. Kios itu berada di Kelurahan Sungai Miai, tak jauh dari Jembatan Kayu Tangi, Banjarmasin Utara.

Kios itu berdempetan dengan lapak jasa pembuatan kunci. Keduanya milik sang ibu, Siti Salamah, 51 tahun. Keluarga ini tinggal di Jalan Belitung Darat Gang 17 Juli, Banjarmasin Barat.

Salamah menceritakan, ia baru mengetahui putrinya sudah meninggal dunia saat listrik kembali menyala. Selama beberapa jam, sempat terjadi pemadaman listrik, kawasan Kayu Tangi pun gelap.

"Kondisinya memang sakit-sakitan, kena TBC (tuberkulosis). Tiga bulan ini semakin memburuk. Sampai sulit makan. Saya ajak menjaga kios karena di rumah tak ada yang merawat," kisahnya.

Salamah pun tampak terguncang. "Sebelumnya ia mau makan bubur yang saya pesankan lewat ojek online. Bersyukur sekali melihatnya mau makan," tambahnya.

Yessi direbahkan dengan beralaskan kasur tipis di belakang etalase dagangan. Dua jam sebelumnya, Yessi sempat memanggilnya. Tapi Salamah mengabaikannya karena sedang sibuk melayani pembeli.

"Sebelum magrib memanggil, 'mama-mama!'. Tapi saya masih sibuk dan gelap juga. Bada isya, listrik menyala dan saya mengeceknya. Saya bingung kenapa tidak gerak-gerak," lanjutnya.

Salamah yang panik lalu menelepon putranya yang tinggal di Desa Semangat Dalam, Kabupaten Barito Kuala, tapi panggilan tak kunjung dijawab.

Saat itulah warga sekitar menyadari ada yang salah. Jenazah kemudian dievakuasi menggunakan mobil ambulans PMI ke rumah duka di Tamban kilometer 15 Batola. Sebelumnya, anggota Polsek Banjarmasin Utara sempat memeriksa kios dan memintai keterangan keluarga.

"Meninggal wajar karena sakit, jadi bukan temuan mayat. Dan keluarga sudah ikhlas, meminta untuk dibawa ke rumah duka saja untuk segera dimakamkan," kata Kanit Reskrim Polsek Banjarmasin Utara, Ipda Hendra Agustian Ginting. (lan/fud/ema)


BACA JUGA

Kamis, 03 September 2015 08:40

Menengok Pusat Produksi Rinjing di Nagara: Pernah Produksi Wajan Khusus untuk Haulan Guru Sekumpul

<p><em>Ibu rumah tangga pasti mengenal alat masak yang satu ini. Ya, wajan atau rinjing…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers