MANAGED BY:
KAMIS
09 DESEMBER
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | RADAR MUDA | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | PROKALTORIAL | FEMALE

RAGAM INFO

Sabtu, 25 September 2021 06:26
Pameran Perdana Sketsa Raja Banjar
SETELAH RENOVASI: Museum Makam Sultan Suriansyah di Jalan Kuin Utara tampak lebih bersih dan rapi setelah direnovasi. Tampak dipajang lukisan hitam putih sang Raja Banjar.

BANJARMASIN – Puncak peringatan hari jadi kota ke-495 kemarin (24/9) ditandai dengan ziarah ke Makam Sultan Suriansyah di Jalan Kuin Utara. Tahun ini ada yang istimewa.

Untuk pertama kalinya, lukisan hitam putih yang memuat sosok sang Raja Banjar dipamerkan kepada publik.
Dalam potret tersebut, tampak pria berlaung (penutup kepala khas Banjar), alis matanya tebal dan sorot matanya meneduhkan.

Ketua Yayasan Restu Sultan Suriansyah, Syarifuddin Nur menuturkan, lukisan itu sebelumnya disimpan museum di kompleks makam. Tapi tak pernah ditunjukkan ke pengunjung museum.

Memang bukan betul-betul lukisan jadi, hanya berupa sketsa yang mulai terlihat kurang jelas. Perkiraan pelukis dari sosok Sultan Suriansyah.

Nur menuturkan, sketsa itu diberikan warga Kapuas, Kalteng. Sekitar 15 tahun silam. “Ketika ditanyakan ke orang alim dan ahli waris, dikatakan itu memang beliau (Sultan Suriansyah),” jelasnya.

Ketika perbaikan museum dimulai dua bulan lalu, sketsa itu diamankan di kediaman zuriah. Nur kemudian dihubungi seorang ajudan pengusaha asal Banjar yang sukses dan tinggal di Jakarta.

Si pengusaha berniat mengumpulkan foto tokoh dan ulama asal tanah Banjar dari arsip yang penggambarannya kurang jelas. Terlebih karena faktor usia atau penyimpanan yang kurang bagus.

Tujuannya untuk dicetak atau dilukis ulang. “Konon, setiap ada yang bertamu ke rumah si pengusaha, selalu dikasih dan dikenalkan, ini lho tokoh-tokoh di tanah Banjar,” tuturnya.

Nur sudah pasti tertarik. Ia kemudian menyerahkan duplikat sketsa tersebut secara langsung. Ia yakin, barang sepenting itu tak boleh dipaketkan lewat jasa kurir.

“Kami bertemu pada 6 Juni lalu di Jakarta. Sketsa lalu dibawanya ke kawasan Bogor. Di situ ada pelukis khusus yang juga ahli ilmu kebatinan,” tambahnya.

Entah dari mana, si pelukis mengaku mendapat bisikan. Agar lukisan selesai tepat di hari ketujuh. Setelah rampung, lukisan itu difoto. Foto itulah yang kemudian dicetak dan dipamerkan kemarin.

Sisi lain, melihat kondisi museum sekarang, tampak banyak perbaikan. Dari halaman, hingga bangunan luar dan dalam.

Perbaikan didanai yayasan. Sempat serba salah, dibiarkan bakal semakin rusak. Diperbaiki terbentur aturan cagar budaya.

Setelah berembuk, diputuskan bahwa museum harus direnovasi. Dikerjakan dua bulan, menghabiskan sekitar Rp130 juta.

"Kami tidak tahu ke depannya. Tapi kalau ada bantuan dari pemerintah, alhamdulillah,” serunya.

Perbaikan paling mencolok tampak pada pintu utama museum. Dari kayu jati, penuh ukiran ornamen flora.
Menurut Nur, ukiran serupa khas dari era Kesultanan Mataram. Ketika dipesan, si pemahat diminta memadukan gaya ukiran khas Banjar.

“Karena Kesultanan Banjar juga erat kaitannya dengan Kesultanan Mataram. Jadi ukiran di kayu jati itu sebagai upaya mengenang masa lalu,” tutupnya.

Lantas, bagaimana tanggapan Wali Kota Banjarmasin, Ibnu terkait perbaikan museum? Dia mengapresiasinya.
Apalagi museum tampak lebih bersih. Barang-barang yang dipamerkan juga tertata lebih rapi. Baginya, renovasi itu justru memuliakan pendiri kota ini.

“Saya berharap museum ini bisa berbicara mengenai sejarah kota," ujarnya didampingi wakilnya Arifin Noor.

“Tinggal bagaimana masyarakat membantu menjaga dan memelihara museum ini. Agar bisa dinikmati generasi mendatang,” pungkasnya. (war/fud/ema) 


BACA JUGA

Senin, 06 Desember 2021 06:34

Lagi, Haul Guru Sekumpul Ditiadakan

MARTAPURA - Haul ke-17 KH M Zaini bin Abdul Ghani…

Senin, 06 Desember 2021 06:30

Guru Jaro Pimpin Doa Bersama, Memohon Keselamatan Banua

BANJARMASIN -  Suasana penuh khidmat mewarnai pelaksanaan ibadah dzikir,  selawat,…

Kamis, 02 Desember 2021 16:58

PGRI HST Salurkan 78 Paket Sembako untuk Guru

BARABAI- Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Kecamatan Pandawan, Kabupaten Hulu…

Kamis, 02 Desember 2021 09:02

Musik Panting Hibur ASN Setiap Hari

RANTAU – Panggung kecil berbentuk segi empat berdiri dekat pintu…

Selasa, 30 November 2021 12:40
LITERASI

Pagi Ini, Kurnia Effendi di Palnam

BANJARMASIN - Sastrawan nasional Kurnia Effendi akan mengisi acara literasi…

Senin, 29 November 2021 17:45

Terhibur Lalu Merenung, Teater Himasindo Angkat Isu Feminisme

BANJARMASIN - Di kancah nasional, membicarakan isu feminisme adalah hal…

Sabtu, 27 November 2021 09:07

Siap Menyelamatkan Korban di Ketinggian

BANJARBARU - Belasan personel UPT Pemadam Kebakaran dan Penyelamatan Kota…

Senin, 22 November 2021 18:05

Bamula Welum, Budaya Tradisional Dayak

PARINGIN – Sudah hampir tiga tahun Pesona Dayak Meratus yang…

Kamis, 18 November 2021 13:38

Tumbuhkan Minat Baca Anak Sejak Dini

BANJARMASIN – Puluhan anak Pendidikan Anak Usia Dini (PAUD)/ Taman…

Kamis, 18 November 2021 11:52

Minta Dukung Pembangunan Majelis Taklim

RANTAU – Kedatangan Ustaz Abdul Somad (UAS) di Kabupaten Tapi…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers