MANAGED BY:
MINGGU
28 NOVEMBER
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | RADAR MUDA | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | PROKALTORIAL | FEMALE

PROKALTORIAL

Jumat, 15 Oktober 2021 11:28
BREAKING NEWS
Dikenalkan Mobil Listrik, Bupati Banjar Langsung Tertarik
MOBIL LISTRIK: Bupati Banjar H Saidi Mansyur mencoba mobil listrik, Kamis (14/10). | FOTO: PLN FOR RADAR BANJARMASIN.

 

MARTAPURA - Sebagai bentuk dukungan terhadap electrfying lifestyle melalui kendaraan listrik di Kalimantan Selatan, PT PLN (Persero) Unit Induk Wilayah Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah (UIW Kalselteng) memperkenalkan mobil listrik ke Forkopimda Kabupaten Banjar.

Electrifying Lifestyle adalah sebuah gaya hidup baru dengan menggunakan peralatan serba elektrik yang bebas emisi dan ramah lingkungan seperti kendaraan listrik dan kompor induksi. 

Dalam kegiatan yang dilaksanakan di Gedung Mahligai Sultan Adam Martapura, Kamis (14/10) dihadiri oleh Bupati Kabupaten Banjar H Saidi Mansyur, Kapolres Banjar AKBP Doni Hadi Santoso, Komandan Kodim 1006/ Martapura Letkol Inf Imam Muchtarom, serta Manager Bagian Jaringan PLN UP3 Banjarmasin Choirul Anwar, Manager PLN Unit Layanan Pelanggan Martapura Ruky Sandra Ary Murti beserta jajarannya.

Setelah dikenalkan, Bupati Banjar H Saidi Mansyur pun langsung tertarik mencoba mobil listrik tersebut. Diungkapkannya, Pemerintah Kabupaten Banjar sangat mengapresiasi serta mendukung inovasi berbasis teknologi yang ramah lingkungan.

"Kami sudah mencoba mobil listrik, yang mana ini adalah mobil yang ramah lingkungan, dan ini adalah teknologi terbaru. Kedepannya agar semakin diminati masyarakat," kata Saidi.

Selain itu dirinya menuturkan kenyamanan mobil listrik menjadi salah satu daya tarik bagi masyarakat yang ingin memilikinya. "Penggunaan mobil listrik sangat simple, seperti mobil biasa, tarik mesin, handling, dan posisi berkendara sangat nyaman," ujarnya. 

Manager PLN Unit Layanan Pelanggan Martapura Ruky Sandra Ary Murti mengungkapkan, kendaraan yang mengunakan energi listrik jauh lebih hemat ketimbang Bahan Bakar Minyak (BBM).

Dirinya menganalogikan pemakaian satu liter BBM dapat menempuh sekitar 10 km, di mana ongkos satu liter bensin sekitar Rp 9.000. Adapun jarak tempuh per liter bensin tersebut setara dengan konsumsi listrik sebesar 1 kWh, di mana harga listrik per kWh hanya Rp 1.400-an.

"Apabila menggunakan mobil konvensional dapat diambil rata-rata jarak tempuh 10 kilometer per liter atau setara dengan satu liter bensin Pertamax. Kendaraan listrik hanya memerlukan sekitar 1 kWh untuk berjalan kurang lebih 10 kilometer jadi pengguna cukup mengeluarkan biaya kurang lebih antara Rp 1.400-an," jelasnya

Ruky melanjutkan, kendaraan listrik jauh lebih ramah lingkungan, karena menggunakan dinamo sebagai penggerak kendaraan dan tidak ada pembakaran di mesin sehingga‎ tidak menghasilkan emisi gas buang.

‎"Mobil listrik menggunakan dinamo listrik sebagai penggerak sehingga tidak ada emisi, sementara kendaraan konvensional meskipun dalam kondisi mesin idle pembakaran BBMnya akan jalan terus dan menghasilkan emisi gas buang," pungkas Ruky. (adv/mat)


BACA JUGA

Jumat, 02 Oktober 2015 08:50

Peserta Duta Lingkungan Melonjak

<p><strong>BANJARMASIN</strong> &ndash; Isu-isu lingkungan ternyata masih cukup…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers