MANAGED BY:
SELASA
31 MARET
BANUA | HUKUM & PERISTIWA | BISNIS | RADAR MUDA | FEATURE | SPORT | RAGAM INFO | PROKALTORIAL | FEMALE

RAGAM INFO

Selasa, 20 Desember 2016 13:04
Opini
Negara Pilar Utama Ketahanan Keluarga

Oleh: Nor Aniyah

Ilustrasi

PROKAL.CO, Peran keluarga begitu penting bagi pembinaan karakter dan moral generasi agar sesuai ridha Ilahi. Sebagai yang berada di lingkungan terdekat anak, keluargalah yang terdepan menanamkan keimanan dan kebaikan. Seorang anak mendapatkan pembelajaran pertama dalam hidupnya dari asuhan dan didikan di tengah keluarga.

Allah SWT berfirman:

"Hai orang-orang yang beriman, peliharalah dirimu dan keluargamu dari api neraka yang bahan bakarnya adalah manusia dan batu; penjaganya malaikat-malaikat yang kasar, keras, dan tidak mendurhakai Allah terhadap apa yang diperintahkan-Nya kepada mereka dan selalu mengerjakan apa yang diperintahkan." (TQS. At-Tahrim [66]: 6).

Keluarga merupakan benteng yang berfungsi untuk menjaga individu dari segala serangan penghancuran. Akan tetapi, tampaknya institusi keluarga saat ini mulai rapuh. Tidak lagi ideal sebagai tempat tumbuh kembang dan pendidikan generasi. Malah, kini generasi terancam bahaya dari dalam keluarga.

Semakin miris hati mengetahui peristiwa, berbagai persoalan terus menggrogoti tubuh keluarga. Betapa banyak kita jumpai orang tua yang menyiakan anak mereka. Ada yang tega menjual darah dagingnya, karena tergiur harta. Banyak istri yang stres dan depresi, lalu memutilasi bayi. Hingga, kala suami ketahuan selingkuh, anak dipukuli hingga dibunuh. Fenomena seperti ini sudah berulang kali terjadi tak terkendali.

Tampak pula keluarga sudah tidak harmonis. Sering terjadi percekcokan dan berakhir dengan perpisahan. Minta cerai atau diceraikan hal yang dianggap wajar. Bahkan, di negeri ini, setiap jam sekitar 40 perceraian terjadi.

Tidak hanya di luar pulau sana, kasus perceraian juga tinggi di banua kita. Buktinya gugatan dan persidangan cerai hampir tiap hari digelar Pegadilan Agama Banjarmasin. Kepala Pengadilan Agama Kelas II Banjarmasin, Muhammad Alwi mengatakan, berdasarkan datanya tahun lalu ada sekitar 2.200 kasus perceraian di Banjarmasin. Tahun ini, sudah mencapai 1.600 gugatan cerai. Dari jumlah itu, sekitar 60 persen karena alasan masalah nafkah lahir atau ekonomi. Sedangkan sisanya perselingkuhan dan lainnya. Masalah nafkah lahir ini seperti sang suami tak bekerja dan sama sekali tak bertanggung jawab. Keadaan ini membuat sang istri tak tahan lalu menggugat cerai. Masalah lainnya adalah perselingkuhan sampai ketidakcocokan. 60 persen gugatan cerai itu dari perempuan. Sampai akhir tahun nanti, angka perceraian diyakini bakal tetap tinggi mencapai 2.000-an per tahun.  

Semakin tingginya angka perceraian saat ini pasti ada sebabnya. Pokok permasalahan dari tingginya angka perceraian ini di antaranya dikarenakan ketidakharmonisan rumah tangga, masalah ekonomi, KDRT, selingkuh, dan sebagainya. Termasuk tidak terpenuhinya hak dan kewajiban suami istri dalam pernikahan kerap memicu perceraian, terus menunggu solusi untuk diselesaikan.

Saat ini, ketahanan keluarga Muslim memang mulai melemah. Terlebih, kondisi seperti lemahnya pemahaman agama, kemiskinan, maupun kurikulum pendidikan yang sekuler sangat mempengaruhi ketahanan keluarga. Belum lagi serangan dari media yang menyuguhkan gaya kebebasaan dan pornografi yang meracuni. Pebisnis membuat para generasi jadi target industri. Kenapa semua itu bisa terjadi? Yang pasti, semua itu buah dari diterapkan sistem kapitalis sekuler yang menjadikan keluarga dan generasi sibuk mengejar materi, hedonis dan lupa pada aturan agama sebagai pedoman berkehidupan, termasuk kehidupan keluarga. Tanpa sadar bangunan keluarga pun telah berantakan. Hal ini tentu sangat mengkhawatirkan.

Akibat ketahanan keluarga terkoyak, maka pastilah anak yang jadi korban. Kekerasan terhadap anak sering dilakukan karena hubungan yang tidak harmonis dengan suami atau istri. Anak terlantar, hingga mencari pelarian. Banyak kasus kenakalan dan penyimpangan di kalangan generasi, seperti seks bebas, aborsi, narkoba, bunuh diri, tawuran, dan hilangnya moral yang berakibat pada hancurnya masa depan. Penghancuran identitas, moral dan kepribadian makin masif terjadi. Hal ini sangatlah mengancam eksistensi para generasi negeri.

Penghancuran generasi secara berkesinambungan ini perlu kiranya kita waspadai dan tanggulangi. Tentu, menyerahkan tanggung jawab yang besar hanya pada tiap keluarga saja sangat berat, karena masalah ini sudah terkait sistem. Di sinilah peran negara untuk menjaga ketahanan keluarga secara sistemik. Negara harus hadir secara nyata untuk mewujudkan ketahanan keluarga. Negara harus mengeliminir pemicu ketidakharmonisan keluarga dari berbagai aspek baik ekonomi, sosial dan membina pola asuh dari hasil sistem pendidikan.

Ingatlah, bahwa ketahanan nasional adalah kekuatan sebuah bangsa karena memiliki SDM yang beridentitas/berkarakter tertentu. Untuk menjadi sebuah negara yang hebat tentu dibangun oleh generasi yang hebat pula. Sehingga diperlukan sebuah sistem terbaik yang dengannya negara akan mampu menjaga ketahanan keluarga yang darinya akan lahir generasi khoiru ummah pembangun peradaban.

Ketahanan keluargalah yang menjadi asas utama ketahanan bangsa. Karenanya, ketika ketahanan keluarga rapuh bahkan runtuh, pasti memberi dampak serius terhadap kehidupan sosial masyarakat dan juga bangsa. Di era globalisasi, ketahanan nasional terancam, karena tergerus dengan nilai-nilai liberal dan kebebasan yang diistilahkan nilai-nilai global. Oleh karena itu, ketahanan keluarga patut jadi pusat perhatian negara. Dalam sudut pandang Islam fungsi dan peran keluarga memiliki nilai yang sangat penting. Kerenanya, syariah menetapkan hukum-hukum yang mampu menjamin dan memelihara ketahanan keluarga agar tidak terjatuh dalam jurang kehancuran tersebut.  

Allah SWT telah berfirman:

“Apakah hukum Jahiliyah yang mereka kehendaki, dan (hukum) siapakah yang lebih baik daripada (hukum) Allah bagi orang-orang yang yakin?” (TQS. Al-Maidah [5]: 50).

Sungguh telah nyata suatu bentuk sistem yang luar biasa. Yaitu, dengan menetapkan mekanisme yang menjamin ibu dan anak di dalam keluarga mendapatkan nafkah untuk pemenuhan kebutuhan hidupnya, melalui sistem ekonomi. Adanya tata media dalam bingkai kemajuan ilmu dan teknologi. Masyarakat yang cerdas dan peduli terhadap tetangga dalam balutan harmonis dan takwa dengan sistem sosial budaya Islami. Terjaga kehormatan dan nyawa dengan jaminan sistem hukum berkeadilan, tentunya di bawah institusi Khilafah Islamiyah. Semua kesempurnaan dan keunggulannya membuat sistem Islam layak untuk diterapkan secara kaffah oleh negara.

Walhasil, menjadi harapan kita bersama membentuk generasi terbaik untuk negeri penakluk  peradaban. Menjadi hal yang perlu untuk bersama kita usahakan mewujudkan karakter Islam pada SDM pembangun peradaban bangsa berbasis ketahanan keluarga. Langkah pertamanya, yaitu dengan menjaga generasi dari keluarga dan masyarakat takwa, dan negaralah penyokong bangunannya sebagai pilar utama ketahanan keluarga.[]


BACA JUGA

Kamis, 30 Januari 2020 11:43

HPN 2020 di Kalsel, Jokowi Bakal Tanam Pohon di Forest City

Puncak acara Hari Pers Nasional (HPN) tahun ini, pada 6…

Kamis, 30 Januari 2020 11:15

Gotong Royong, Warga Tapin Pasang Lampu Hias di Jalur Menuju Haul

RANTAU - Inisiatif warga Jalan Cangkring Kelurahan Rantau Kanan Kecamatan…

Rabu, 29 Januari 2020 12:19

Reguler di Tahun ini, Taman Budaya akan Gelar Musik Panting di Kiram

BANJARMASIN - Unit Pelayanan Teknis Dinas Taman Budaya (UPTD Tambud)…

Rabu, 29 Januari 2020 11:59

Bupati Banjar Berencana Pamerkan Barang Peninggalan Nabi, Saifullah Ragukan Keaslian Artefak

MARTAPURA - Bupati Banjar, Khalilurrahman berencana memamerkan barang-barang peninggalan Nabi…

Rabu, 29 Januari 2020 09:27
Dafam Q Hotel

Ratusan Anak Peringati HGN di Dafam

BANJARBARU - Hari Gizi Nasional (HGN) ke-60 diperingati setiap 25…

Selasa, 28 Januari 2020 15:54

Siapkan Mahasiswa Magang Tiga Semester, ULM Dukung Program Menteri Nadiem Makarim

BANJARMASIN - Rencana Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Nadiem Makarim memperpanjang…

Selasa, 28 Januari 2020 10:44

Ingin Punya Anak Tapi Tak Ada Biaya, Pakar Bayi Tabung ini Beri Solusi Paling Mudah

Hadirnya seorang anak di tengah keluarga menjadi anugerah tak ternilai.…

Selasa, 28 Januari 2020 09:57

Datangi SMK, Agar Pelajar Tak Terjerumus Narkoba

BANJARMASIN - Tim Dokkes Polda Kalsel menyambangi SMKN 4 Banjarmasin…

Selasa, 28 Januari 2020 09:56

Semakin Sukses dan Diberkahi

BANJARMASIN- Kemarin menjadi hari yang spesial bagi seluruh karyawan Radar…

Selasa, 28 Januari 2020 09:53

Tingkatkan Kemampuan, 35 Penyidik Polresta Banjarmasin Dilatih

BANJARMASIN - Demi meningkatkan kemampuan SDM Polresta Banjarmasin, digelar pelatihan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers